Susahnya Mau Punya (Dua) Anak - Adisty Titania

Selasa, 05 Maret 2019

Susahnya Mau Punya (Dua) Anak

"Ibu.... ibu....ibu di mana?"

Teriakan si bocil mulai kedengeran.  

Meskipun si ibu denger tapi sok-sokan  nggak denger, hahaha.

*Bumi... suatu saat kalau kamu baca tulisan ibu, maapin yaaa.... 

Abis gimana, lah wong lagi pengen mesra-mesraan sama suami, jadi ya udah... diemin aja dulu. 

Si ibu pun mulai halu, mikir kalau nanti si bocil bakal diem dan milih main sendiri.

Seperti biasa, harapan tinggal harapan.... persis seperti dugaan suami, si bocil tetep usaha cari ibunya.

Kali ini, usahanya nggak sekadar manggil-manggil dan ketuk pintu, dia keluar area taman belakang, kemudian mulai ngintip ke jendela kamar ibu bapaknya.

Sambil ngintip, bocil pun mulai teriak lagi...

"Ibu... ibu ngapain sih? Tidur, ya? Bukain dong pintunya...."

Ok, sip! Rencana mau mesra-mesraan sama suami di akhir pekan pun buyar.

*Disclamer, ketika itu si ibu dan suami memang baru mulai mesra-mesraan aja. Lagi ngobrol sambil cuddling aja, sih....

Begitu pintu dibuka, si bocil lantas nyerocos lagi... 

"Aku mau tidur-tiduran sama ibu dan bapak,"
"Kenapa nggak tiduran di kamar sendiri, sih? Kan udah ada kamar sendiri....ibu mau pacaran, nih, sama bapak"
"Nggak mau ah, maunya bareng ibu bapak aja. Lagian, ibu sama bapak kan juga dulu udah pacaran. Ngapain pacaran lagi?"

Hah, elllaaah....

Mungkin pan kapan anak ini emang perlu dikasih tau, ya.. kalau kesempatan ibu bapaknya buat berdua-duan kan jarang.

Sama-sama kerja.... ditambah lagi bapaknya sering balik malem plus masuk malem.

Giliran bapaknya pulang, eh, ibunya yang udah 'tewas' di atas kasur. Pluuusss... punya satu anak yang masih maunya terus nempel kaya perangko. Ya, jadinya gini deh....

Syuuuliiit tsaaaaay....

Memang sih, setelah pindah rumah, Bumi punya kamar sendiri, tapi ya masih sering bolak balik ke kamar ibu bapaknya.

Urusan niatan mau punya anak lagi tetep aja nggak semudah yang dibayangin. Setidaknya buat si ibu bapak.



Kesulitan untuk punya anak dua, sebenernya faktornya banyak, sih. Bukan soal aktivitas seks aja yang mungkin kurang maksimal, kalau untuk kasus gue, bisa aja berisiko ngalamin infertilitas sekunder.

Sebagai perempuan yang usianya udah kepala 3, bahkan beberapa tahun lagi udah mau masuk kepala 4, kayanya kesempatan buat hamil secara alami udah makin berkurang.

Soalnya, nih, sel telur perempuan itu kan sebenernya udah dijatahin gitu.


Baca di beberapa artikel kesehatan, rata-rata perempuan cuma berovulasi sebanyak 400 sampai 500 sel telur dalam hidupnya.

Sayangnya semakin tambah umur, kualitasnya bukan tambah maksimal dan banyak, yang ada malah jumlahnya makin merosot sampai akhirnya ngalamin menopause. 

Huh, sedih sih... apalagi kalau inget menopause pada perempuan ini bisa terjadi lebih dini. Makanya, dokter kandungan itu banyak yang nyaranin, kalau mau program hamil ya, disegerakan.

Etapi, bukan berarti perempuan yang udah kepala 3 dan nyaris mau masuk kepala 4 semuanya ngalamin infertilitas sekunder, sih.

Beberapa temen ada yang tetep gampang, kok, nambah anak lagi.

*****

Hampir setahun yang lalu sebenernya udah ketemu dan konsultasi sama dokter Soemanadi, kemudian pak dokter kasih resep obat penyubur yang harus gue konsumsi.

Dikasih resepnya juga dan bisa ditebus maksimal 3 kali.

"Nanti kalau sudah minum selama 3 bulan, belum hamil juga, langsung HSG aja ya. Baru nanti dicek semua. Suaminya juga nanti harus dicek".

Ndilalahnya, sampe sekarang gue masih belum HSG juga, dong!

Parah banget, deh, ah!

Niat nggak, sih, mau punya anak lagi? *monolog*

Ok, balik lagi ke HSG.

HSG ini sendiri sebenarnya sudah termasuk pemeriksaan radiologi dengan  sinar X yang pakai cairan kontras yang dimasukkan ke rongga rahim dan saluran telur (tuba fallopii).


Nah, ini yang sebenernya bikin ngilu. Beberapa temen yang udah pengalaman rata-rata bilangnya sakit. Duh! Akuh tambah jipeeerrr....

Tapi, kalau nggak dicoba, mana bisa tau?
Rencananya, sih, dalam waktu dekat ini memang mau HSG. Bukan apa-apa.... rencana program anak kedua memang mau diusahakan semaksimal mungkin tahun ini.

Kalau memang nggak membuahkan hasil, kemungkinan besar Bumi sah jadi anak tunggal.

Balik lagi soal pemeriksaan HSG, ternyata ada beberapa syarat yang perlu dilakukan dulu.

Pemeriksaan HSG ini wajib dilakukan antara hari ke-8 sampai ke-12 terhitung setelah hari pertama menstruasi. Jadi harus sebelum masa subur.

Yang jelas, sebelum melakukan pemeriksaan HSG, dilarang keras untuk melakukan hubungan seks dulu. Soalnya, dikhawatirkan setelah berhubungan ternyata terjadi pembuahan, sementara proses HSG ini kan menggunakan X-Ray dan memasukkan zat kontras. Jadi, ya, biar aman nggak boleh berhubungan dulu.

Soal biaya, udah sempet telepon ke beberapa RS, tahun kisaran harga pemeriksaan HSG antara 1,5 sampai 2 juta...

Rencananya, sih, pertengahan tahun, mau cek. Sebelum waktunya, ya, usaha aja dulu. Siapa tau emang masih rezeki bisa hamil secara alami.

 Aamiin...




2 komentar:

  1. Dis.. Gw juga dulu dpt anak kedua susah, udh dpt rujukan HSG juga.. Tp gw maju mundur persis kaya elo smp akhirnya alhamdulillah di kasih hamil sblm hsg terlaksana.. Mudah2an elo juga gitu ya.. Segera di kasih ade buat bumi.. amin YRA

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin... Semoga kaya elo juga, ya, Nike... aselik deh, mau Hsg aja maju mundur bgt gini ๐Ÿ˜…๐Ÿ˜…๐Ÿ˜…

      Hapus