Kisah Si Benjolan Kecil di Payudara - Adisty Titania

Jumat, 05 Oktober 2018

Kisah Si Benjolan Kecil di Payudara

Selamat datang bulan Oktober!

Nggak berasa banget, tau-tau udah bulan Oktober, bulan yang dikenal sebagai bulan peduli kanker payudara. Kebetulan juga, kali ini mau cerita sedikit soal benjolan kecil yang ada di payudara kiri saya.


Jadi, semalam tuh... entah gimana awalnya saya dan Doni tiba-tiba ngobrol yang rada serius. Ya, hari-hari biasanya itu kan kalau ngobrol suka ngalor ngidul nggak jelas, kebanyakan ngobrolin hal receh. Momen ngobrol yang serius itu dalam sebulan emang cuma dalam hitungan jari...

Hingga pada satu titik, Doni bilang gini....


"Jadi gimana ini rencana mau punya anak ke dua? Kok, kalau dibilang serius, kita belum seserius itu, deh. Coba lihat orang-orang yang program anak, mereka kan sampe usahanya maksimal banget. Kita gimana?"


Respon saya? Cuma diem.

Ya gimana, emang yang dibilang Doni bener banget. Selama ini saya masih selalu ngarep bisa hamil secara alami. Maksudnya, ya nggak perlu usaha ekstra.

Terus, Doni ngomong lagi...

"Coba, deh... kamu kalau mau beli sepatu atau tas yang kamu pengenin? Nabung dulu nggak? Waktu kita rencana benerin rumah kan juga gitu... kita usaha buat kumpulin uang buat benerin rumah. Setidaknya ada usaha. Nah, ini usaha kita apa? Kamu diminta buat HSG aja masih ragu. Takut, katanya banyak yang bilang sakit. Lanjutin cek payudara juga belum kan? Nah, maunya gimana?"


Kali ini saya cuma bisa jawab....

"Iya... mau banget, kok, periksa. Tapi nggak tau emang masih deg-degan banget..."

Iya, miris banget emang. Berkali-kali nulis soal artikel kesehatan, termasuk pentingnya pemeriksaan dini kanker payudara, tapi begitu mau ke onkologi aja, nyali langsung ciut.

Padahal, setelah hasil pemeriksaan mamografi yang digagas temen-temen Ngobras, wartawan kesehatan ini keluar, banyak yang langsung saranin untuk cepet-cepet pemeriksaan lanjutan.

Lah, ini malah ditunda-tunda.

"Kalau takut? Terus gimana? Paling nggak kan perlu usaha dulu. Misalnya, kita emang ternyata cuma dipercaya punya anak satu aja, ya, sudah. Nggak apa, bersyukur banget. Tapikan, setidaknya kita nggak nyesel belakangan, karena kita pernah usaha dulu. Kamu bilang mau sampe usia berapa rencana hamil? 

Kok, ketampar ya?

Ya, emang bener, sih, ternyata kalau dipikir-pikir sepertinya usaha saya memang belum maksimal untuk program anak ke-2.

Ngarep mau hamil secara alami? Ya mau sampe kapan? Lah wong, udah buka KB dari Bumi usia 4 tahun, kok. Sekarang udah 8 tahun, masih juga belum punya adik.

Padahal, kalau inget-inget, mau hamil di usia di atas 35 tahun gini kan udah lebih sulit. Ya, banyak bangetlah faktor yang pengaruhin.

Makanya, perlu usaha yang serius.

Sementara ini? Lah, ngomong doang mau punya anak ke-2. Usaha masih segitu-gitu aja.


Semalam itu, kita juga ngobrolin mau duluin yang mana, HSG sebagai langkah awal program hamil atau periksa lebih lanjut si benjolan di payudara kiri.

"Ya, kita kan pasti berharap kamu sehat-sehat aja, nggak ada apa-apa.... Tapi kan harus mikir yang buruk juga. Nah, misalnya, kamu perlu pemeriksaan payudaranya lanjutan, rencana program anaknya gimana? Mana yang mau kita prioritasin?"


Untuk kesekian kali, Doni bener banget... Kalau ternyata ini payudara nggak beres, gimana? Kalau hamil sementara kondisinya kurang fit kaya gitu kan, kasian banget sama dedek bayinya.

Akhirnya niat buat ke onkologi pun jadi bulat. Meskipun deg-degannya setengah mati.


Tadi pagi, kami pun ke RSPI buat ketemu sama dr. Ismairin Oesman, Sp.B(K)Onk.

Begitu duduk, langsung aja jelasin kalau awal tahun sempet periksa momografi, dan ternyata hasilnya nunjukin kalau di payudara  kiri ada lesi. Jadi, disaranin buat lanjut untuk USG.

"Nah, saya sudah USG nih, dok... tapi kan saya kurang paham dengan hasilnya. Jadi minta tolong dokter menerangkan, ya, dok... mudah-mudahan aja, sih, baik-baik aja. Lesinya jinak..."

Hahaha... belum apa-apa bawaannya udah mau curhat aja sama dokternya!

Selanjutnya, payudara kiri  pun dicek. Pas balik duduk, dr. Ismairin Oesman, Sp.B(K)Onk, mulai jelasin.

"Ya, ini insyaAllah  memang jinak, ya, bu.... tapi ya namanya lesi, tetap saja sebaiknya diangkat. Jadi ibu perlu operasi. Tapi nggak urgency, operasinya harus besok. Ibu bisa mikir-mikir dulu kapan mau operasi... mau operasi di mana, terserah ibu saja... tapi memang lebih cepat akan lebih baik,"
Begitu denger penjelasan dokter, rasanya tuh campur aduk. Alhamdulillah karena lesi di payudara dibilang jinak, tapi mikirin kalau harus operasi, kok, kepala cenut cenut, ya? Maklum, emang belum pernah ada pengalaman masuk ruang operasi.

Oh, ya, tadi tuh sempat tanya juga, gimana cara mengidentifikasi bahwa lesi di payudara itu jinak atau nggak. Ternyata, kalau jinak itu saat dipegang, pinggir benjolannya itu masih terasa.

"Kalau batasannya benjolan sudah nggak jelas, biasanya sudah bermutasi..." gitu katanya.

Selain itu, lesi yang jinak ini juga bisa dilihat dari hasil foto USG, di mana lingkaran hitam yang menandakan ada lesinya itu ada sedikit bintik-bintik putih. Sementara kalau di dalam lingkaran hitamnya banyak putih-putihnya, itu berisiko kalau lesinya memang ganas.


dr. Ismairin Oesman, Sp.B(K)Onk, juga ingetin, meskipun lesi di payudara kiri ini dibilang jinak, tetap aja perlu tindakan operasi? Kenapa? Ya, kerena namanya kelenjar ini memang dipengaruhi hormon, dan bisa aja bermutasi. Makanya perlu diangkat.

"Nanti setelah diangkat juga akan kita periksa lagi untuk memastikan  bener-bener jinak apa nggak... perlu ada tindakan lanjutan apa nggak. Tapi saya yakin, lesi ibu jinak, kok."


*coba tolong yang baca tulisan saya ini di-aamiin-kan bersama yaaaa....*

Sebenernya banyak informasi menarik yang saya dapetin hasil ngobrol dengan dr. Ismairin Oesman ini.

Fakta yang menyedihkan, dr. Ismairin bilang kalau penderita kanker payudara saat ini ternyata booming.
"Ini bukan meningkat lagi, lho, tapi booming."
Kok, dredeg ya, dengernya?


Menurut dr. Ismairin Oesman memang banyak faktor yang jadi pemicu terjadinya kanker payudara ini. "Kalau dulu kan orang mikirnya lebih kerena faktor genetik. Ya, ini tetap ada, tapi sekarang memang lebih banyak dikarenakan faktor gaya hidup."

"Setau saya, di keluarga nggak ada yang kena kanker payudara, lho, dok..." 
"Ya, inikan bukan berarti dari orangtua, atau nenek. Bisa saja neneknya nenek yang nggak kita kenal,"

Dan satu lagi, menurut dr. Ismairin Oesman, salah satu yang meningkatkan faktor risiko kanker payudara itu juga bisa disebabkan karena banyak masyarakat yang mengonsumsi suplemen secara berlebihan.

"Ya, memang belum ada penelitiannya, tapi faktanya yang terjadi memang seperti itu. Angka pasien kanker payudara makin tinggi, dan ternyata banyak dari mereka yang mengonsumsi suplemen. Kalau memang makannya sudah benar, buat apa sih makan suplemen lagi?"

"Bahkan vitamin c juga gitu, dok?" tanya saya.
"Iya buat apa? Suka makan sayur dan buah nggak? Malah kalau makan suplemen vitamin c secara berlebih itu kan malah jadi kelebihan? Kalau penjualnya bilang, nanti akan netral sendiri dan hilang, ya memang benar. Tapi bisa hilang begitu kan artinya organ di dalam tubuh kita ini yang ekstra kerjanya."
Intinya, sih, pak dokter ingetin supaya nggak perlu konsumsi suplemen kalau memang nggak dibutuhkan. Karena biar gimana yang paling penting itu, konsumsi makanan yang sehat.

Jadi, ga perlu deh, makan-makan suplemen tambahan kalau memang makanan sudah sehat dan bergizi. Lagian, biar gimana kan suplemen itu memang olahan.

"Makan yang alami-alami aja... " gitu katanya....

Setelah ngomongin soal gaya hidup sehat, saya pun langsung tanya persiapan atau tahapan yang perlu dilakuin sebelum operasi. Yaaaah... namanya juga nggak pernah operasi kan, ya....

Jadi tuuuh... tahapannya nggak beda jauh sama operasi lainnya, kudu wajib cek lab dulu, foto dada. Terus konsul ke dokter penyakit dalam, jantung dan anestesi, baru deh, tindakan.

Terus tindakannya kapan?

Semoga segera, yaaaa......










3 komentar:

  1. Semoga benar tidak apa-apa ya, Mbak. Semangaaat. Semoga lancar operasinya.

    Dulu aku pernah ngecek benjolan juga di payudara. Waktu itu masih kuliah dan belom nikah. Takutnya setengah mati. Untungnya lama-lama benjolan itu ilang sendiri (kata dokter juga masih dalam diameter aman) sejalan sama pola hidup dan makan yang sehat. Aku sempet berhenti junk food sama sekali soalnya. Kalau sekarang sih udah engga lagi hahaha. Jadi pengingat nih untuk jaga kesehatan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin... aamiin... makasih Lia 😘🙏 iya, nih... jd alarm buat diri sendiri kl harus jaga pola makan yg bener. Ini masih suka sama junk food dan indomie....

      Marilah, jaga kesehatan. Sama itu sih.... kudu rutin sadari....

      Hapus
  2. Terimakasih banyak indoinf padat banget Adisty

    BalasHapus