Bosan Kerja, Terus Gimana? - Adisty Titania

Rabu, 11 Oktober 2017

Bosan Kerja, Terus Gimana?

Belum lama ini gue sempat tanya ke suami yang sudah kerja belasan tahun di media yang sama, tapi kelihatannya adem tentram loh jinawi. Nggak ada deh yang namanya ngeluh soal kerjaan. Paling banter, ngeluh PV berita yang turun. Selebihnya? No! Ya emang, sih, dari lahir kayanya suami gue tipe yang anteng. Tapi penasaran jugakan, apa iya nggak pernah ngerasa jenuh?


"Kamu kerja belasan tahu  gitu, nggak pernah bosen ya?" tanya saya.
"Kalau aku bosen kerja, ntar nggak makan dooong... Nggak bisa ini itu." jawabnya lempeng.
Hahaha bener juga nih, salah kasih pertanyaan!
"Ish, maksudnya, kamu pernah nggak jenuh, gituuuu?" 
"Ya, kalau jenuh mah, pasti pernah. Tapi kan kamu tau sendiri. Aku termasuk orang yang nggak gampang bosenan. Makan tempe tiap hari aja nggak pernah bosan kan? Ya paling kalau bosen cari aktivitas yang disenengin. Main PS. Gitu aja aku, mah, udah seneng lagi."
Ok, apa mungkin ini semacam kode dari suami kalau dia kasih izin gue untuk melakukan hobi gue buat beli tas kalau gue lagi ngerasa bosen? :)))  *dipentung suami*

Ya, bohong banget kalau gue bilang nggak pernah ngerasa bosen. Bosen dengan rutinitas sehari-hari, yang kadang rasanya begitu-gitu aja. Pastilah, ada masanya gue ngerasa kaya gini. Padahal, dibandingkan suami yang setia dengan satu media, gue udah beberapa kali menclak menclok di beberapa media. Intinya, ini, sih, perasaan alamiah yang bisa dirasain siapa pun juga.

Tapi setelah denger jawaban suami, malah bikin jadi mikir. Paling nggak ada beberapa poin penting yang perlu gue review ulang lebih dulu untuk nemuin jawaban, kalau lagi jenuh baiknya ngapain? Cari tahu, bosennya itu kenapa? Datang dari faktor diri gue sendiri, atau bukan?

Akhirnya, yang pertama gue lakukan adalah ngedalemin lagi, sebenernya tujuan gue kerja itu buat apa sih?

Ini penting banget sih. Me-review, tujuan kerja itu apakah sekadar cari uang untuk memenuhi kebutuhan hidup? Semata-mata cari gaji yang besar dengan kenaikan gaji yang lumayan, atau alasan lain?

Ngomongin gaji, ya, terus terang aja memang penting. Soalnya, gue memang bukan orang yang (sangat) beruntung, yang tujuan utama kerja bukan untuk cari uang. Kan memang ada tuh, yang model begini...

Tapi gue? Ya, masa sudah kerja terus nggak dapat apa-apa? Habis ditransport dan uang makan doang? Jadi jelas, kalau gaji itu faktor penting. Tapi memang bukan segala-galanya juga, sih.

Males juga kalau kerja dapat gaji gede, tapi lingkungan di kantor nggak menyenangkan. Yang ada bawaannya mau pulang terus. Jadi inget cerita teman yang dapat gaji cukup besar. Tapi ambiance di kantornya nggak banget, termasuk atasnya. Tapi memang, sih, dia kerja bukan di perusahaan media. Setahu gue, orang-orang yang kerja di media nggak ada yang modelan begini :D
"Loe tau nggak Dis, setiap pagi motivasi gue berangkat kerja itu apa? Karena gue tau jam 5 gue bisa bebas, pulang, cabut dari kantor,"  ujarnya.
Kalimat ini masih aja terus nyantol di otak gue sampai sekarang. Nggak kebayang, gimana rasanya kerja, dengan kondisi kaya gitu.

Namanya juga kerja, meskipun masih jadi 'kroco', tetep aja sih, pertimbangan bagaimana perusahaan  dan atasan memperlakukan kita juga penting. Bagaimana mereka kasih kepercayaan dan kesempatan buat kita lebih maju. Termasuk menghargai apa yang sudah kita lakukan dan kerjaan. Dengan begini kan, artinya kita juga bisa tambah ilmu. Ada tantangan yang bisa dieksplorasi. Kalau kerjanya gitu-gitu doang, ya, jelas bikin males, sih.

Tapi..... kalau memang di kantor nggak ada kesempatan untuk belajar hal baru, sebenernya juga bisa dicari di luar kok. Cari aja hal-hal baru yang kita minati. Syukur-syukur kalau malah bisa mendatangkan income.

Contohnya, nih, kalau gue udah sehari-hari gue sudah nulis artikel yang berbau parenting. Nggak ada salahnya nulis topik lain. Ada temen yang nawarin untuk bantu untuk bikin artikel soal traveling? Bikin company profile? Atau malah bikin annual report? Ya, terima aja. Maksudnya jangan takut duluan nggak bisa ngerjain. Dengan begitu kan bisa eksplorasi hal baru. Kan katanya mau dapat tantangan.... Ya, masa pas ada kesempatan dilewatin?

Hitung-hitung bisa side job atau proyek pribadi. Percayalah, ketika punya proyek pribadi kaya gini bisa jadi oase yang cukup menyejukan. Jadi punya pelarian kalau lagi jenuh. Dapat tantangan  untuk mengerjakan sebuah proyek itu bikin adrenalin meningkat beberapa puluh persen baru. Bonusnya lagi, ya, bisa dapat income buat jajan tas baru :)))

Tapi, namanya juga side job, jangan sampai bikin main job keteteran juga, sih. Nggak usahlah sok-sokan bisa multitasking. Jadi kalau memang ada tawaran, harus ngukur diri juga. Jangan ambil proyek dalam jangka waktu yang panjang. Kalaupun emang dapat proyek yang agak besar, nggak ada salahnya untuk share ke temen. Berbagai rezeki, gitu.

Jadi, kalau emang lagi bosen dengan kerjaan, ada banyak hal kok, yang bisa dilakukan untuk me-release-nya. Langsung mau resign? Ya, kalau gue sih, nggak :D Intinya, dalam hal apapun jangan buru-buru ambil keputusan. Apalagi kalau cuma ngandelin perasaan dan emosi, gitu.

Lucunya, nih, era sekarang banyak banget dedek-dedek gemesh yang cepet memutuskan resign dari kantornya. Sebulan dua bulan, langsung ciaww.... Begitu ditanya kenapa resign, alasannya karena nggak suka dan nggak passion dengan pekerjaan tersebut. 😱😲😱😲😱

Lah, lucu. Zaman gue dulu mah, yang penting kerja dulu. Suka apa nggak, urusan belakangan.

Fakta ini gue dapat dari beberapa nara sumber seperti Mbak Ainun Chomsun saat ikutan Obsat 'Darurat Pendidikan Indonsia' di fX. Bahkan kemarin sampai ada audience yang latar belakangnya HRD tanya ke nara sumber, bagimana sih, agar generasi millenial ini lebih 'berbunyi', bisa jadi calon leader dan menjadikan tempat kerja sebagai sekolah lanjutan buat karyawannya?

Mas Handry Satriago, CEO General Electric Indonesia bilang, sebenerrnya memang perlu strategi HRD. Tapi bottom line-nya itu, bagaimana perusaahan menciptakan budaya yang nyaman buat karyawannya, budaya yang bisa membentuk karyawan merasa kalau perusahaan adalah extended  family-nya. Salahnya satunya itu menghilangkan konsep anak buah. Katanya, pemikiran ini emang selayaknya udah nggak ada. Konsepnya itu memang harus tim. Hal ini yang akan mengubah mind set para atasan bagimana memperlakukan timnya.

Jadi sejauh ini, sih, saat gue merasa di titik jenuh ada banyak hal yang bisa dilakukan supaya bisa semangat kerja lago. Perhatiin aja, sebenarnya yang bikin jenuh itu apa. Kalau datangnya dari diri sendiri, ya, harus cari tahu gimana ngilangin kejenuhan.

Lah kalau langkah yang gue ambil macam dedek-dedek gemes masa yang yang langsung resign, apa kabar dengan  cicilan pinjaman renovasi rumah, beli tas dan sepatu baru? Dan investasi tentunya! Cita-cita untuk bisa beli rumah ke-2, punya usaha sendiri, dan siap dana pendidikan anak sampai kuliah aja juga belum. Intinya, sih, emang perlu (lebih) pintar cari kesibukan yang baru.





2 komentar:

  1. aakk adissss. gue galau pengen pindah kerja tapi pengen tetep di media tapi betah di sini sayang banget sama bos-bosnya. karena labil tidak mengenal usia HAHAHA

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya aloooo, ini kenapa gue baru baca komen elo, ya, Nis,hahaha. Iya, nih, ada saatnya juga gue labil gini. Begitu ada yg nawarin kerja di tempat lain, malah takut atmosfer-nya kurang enak kaya kantor sebelumnya. Banyak yg bilang kl udah kerja di zona nyaman itu bahaya, hihihi. Bener, banget. Labil tak mengenal usia :)))

      Hapus