Balada Buka PO Tas Fossil - Adisty Titania

Minggu, 02 Agustus 2015

Balada Buka PO Tas Fossil

Gue pikir buka PO tas branded seperti Fossil itu gampang. Ternyataaaa...... yah, paling nggak bayangan awalnya gue bisa dengan mudahnya jualin tas, dan hasilnya bisa nambahin uang jajan.  Atau seenggaknya keuntunggan yang gue dapetin bisa dibeliin tas Fossil lagi. Mayan banget kan, bisa punya tas baru tanpa keluar uang sepersen pun? Syukur-syukur kalau akhirnya bisa maju dan dijadiin ladang bisnis. Sayangnya, setelah gue memutuskan untuk membuka PO pertama kali, impian gue keburu kandas di tengah jalan.


Sebenernya gue udah sering banget denger cerita soal seller tas Fossil yang kena tipu lewat cara yang sangat beragam.Tapi gue sama sekali nggak membayangkan kalau hal ini bakal gue alamain sendiri. Umh, kalau dibilang gue kena tipu, ya, rada kurang tepat juga, sih. Soalnya untuk buka PO tas ini gue pun nggak butuh modal. Mungkin lebih tepatnya gue ini korban di-PHP-in orang.

Jadi, ceritanya bermula ketika Vera nawarin gue untuk jualin tas Fossil. Dari awal, gue udah cukup bawel tanya-tanya, loe buka PO dari mana?  Tasnya beli di mana? Siapa yang beli? Terpercaya apa nggak? Hand carry atau gimana? Kalau tasnya nggak datang dijamin uang kembali kan? Hingga sederet pertanyaan lainnya. Ujung-ujungnya, gue akhirnya tergiur untuk ikutan buka PO. Dalam hati, "Nggak ada salahnya, nih, gue ikutan jualin. Lah wong, sumbernya bisa dipercaya, kok."

Tanpa pikir panjang, gue pun akhirnya ikutan nyoba buka PO lewat akun instagram pribadi, Adisty Titania. Seperti dugaan gue sebelumnya, banyak banget yang akhirnya merespon. Mungkin, waktu itu harga yang ditawarin cukup murah. Padahal harga tersebut gue sudah dapat untung meskipun nggak terlalu besar, karena gue ambil untung 100 ribu hingga 150 ribu /tas Lagi-lagi, tujuan gue memang nggak ambil untung besar, karena misi awalnya hanya bisa dapat satu gratisan tas aja udah senang banget!

Mengingat banyak yang tanya-tanya dan berujung pesan tas, sebagai pemula, jelas gue seneng dengan respon yang bisa dibilang cukup gila ini. Bayangin aja, akhirnya pesenan tas membludak, lebih dari 20 tas.

Berhubung waktu itu gue buka PO-nya menjelang bulan puasa, salah satu temen gue, Aprilia sudah sempet ingetin gue. "Loe yakin, Dis, buka PO pas mau puasa dan Lebaran kaya begini? Setahu gue, proses keluarin tasnya sering dibikin rumit, lho, sama cukai", kira-kira begini kalimat yang dia lontarin ke gue waktu itu. Dengan PD-nya gue pun ngejawab, "InshaAllah nggak, kok, Pril. Vera ini sudah beberapa kali buka PO, dan lancar aja, kok. Gue percaya sama dia."

Lalu apa yang terjadi? Ternyata dugaan April nggak salah, Itu tas konon ke tahan di cukai, Bali. Setelah proses PO berjalan dengan estimasi tas akan sampai paling nggak 1,5 bulan, ternyata jadi molor. Mending molornya hitungan hari, Ini sampai lebih dari dua minggu.. Duuuuh, kondisi ini jelas bikin gue seeetresss.... hampir setiap hari gue dikejar-kejar.

Masih mending kalau pembelinya ngajuin pertanyaan secara manis dan santun. Nah, ini... ada, lho, yang bener-bener nyebelin dan bikin gue naik darah. Dari kalimatnya, tersirat banget kalau dia curiga gue mau nipu. Ya, kalaupun gue memang nipu, mereka pasti gampang banget cari gue, karena IG gue cukup menjelaskan gue kerja di mana.

Memang, sih, gue juga sangat paham kalau mereka yang PO tas ke gue ini nggak sabar... pengen tasnya sampe dan mereka pakai. Terlebih buat mereka yang reseller. Jadi punya tanggung jawab juga ke pembeli mereka. Belum lagi kalau ingat harga tas Fossil juga nggak murah. Ya, paling nggak buat gue harga tas di atas 1 juta itu sudah mahal.

Setelah ketar ketir nunggu tas dateng, akhirnya Vera kasih kabar baik kalau tas kloter satu sudah dateng dan siap dikirim. Wait... what? Keloter satu? Memangnya tas ini dikirimnya terpisah, ya? Namanya juga pemula, ya.... jadi memamg kurang paham dan nggak ngerti kalau puluhan tas ini dikirim dalam beberapa peti. Sementara menurut Vera, satu peti itu isinya cuma 14 tas. Dengan begitu bisa dipastikan kedatangan tas lainnya akan lebih lama.

Singkat  cerita, tas kloter pertama pun akhirnya berhasil di kirim. Alhamdulillah....jadi ada beberapa pembeli yang bisa langsung gue kirim tasnya. Percaya, deh, waktu itu rasa leganya mirip saat gue lahiran. Plong! Hahahahahaa...

Jadi gue pikir tas selanjutnya akan aman dan segera dikirim. Masalah pun kembali muncul ketika Vera bilang tas-tas lainnya ketahan di BC, Bali. Konon katanya, oknum yang nggak bertanggung jawab minta tebusan sampai 5 juta untuk ngeluarin peti tersebut.

Duuuuh, cobaan banget, siiiih....Karena uang tebusannya nggak masuk akal, molonjak parah ketika bulan puasa, waktu itu keputusannya akhirnya membiarkan tas tersebut di sana, sehingga baru bisa keluar setelah Lebaran. Alhamdulillahnya, yang ikutan PO banyak yang mau nunggu. Tapi ada beberapa orang yang nggak sabar dan akhirnya minta untuk refund.

Gue sendiri sebenernya nggak paham apa ini benar, atau cuma akal-akalan nunda pengiriman tas.

Soalnya, nih, sampai lewat Lebaran, ternyata tas tersebut masih belum diterima. Panik? Jelas aaajaaaa..... tiap hari, gue diteror dengan berbagai pertanyaan. Wah, sampe gue dek dekan kalau denger notifikasi line. Bukannya mau mangkir ataupun nipu, tapi gue mamang bingung mesti jawab apaaa.... Gimana nggak bingung, lah wong, Vera aja belum kasih kabar kepastian. Kami jadi korban PHP.

Sadar kalau di PHP itu nggak menyenangkan, akhirnya gue dan Vera pun memutuskan untuk mengembalikan semua uang yang sudah ikutan PO. Masalahnya, uang dari mana? Sementara, uang untung booking tas sebesar 50% yang sudah ditransfer semuanya. Kita pun dibikin morat marit cari uang buat ngembaliin. Gue pun terpaksa pinjam uang suami lebih dulu buat talangin.

Mekipun ada banyak drama  yang bikin perut gue dan Vera mules, alhamdulillahnya sahabat Vera ini bertanggung jawab, kok. Sedikit sedikit uang DP yang sudah ditransfer pun dikembaliin. Ya, walupun memang belum ditransfer semuanya, paling nggak dia sudah punya itikad baik.

Ternyata buka PO tas ini nggak bisa sembarangan, deh. Dapetin barang dari orang yang dipercaya aja ternyata kendalanya kaya begini, gimana kalau kita bener-bener dapetin distributor tas yang bener-bener nipu? Duuuh, audzubillah mindzalik,

Yang pasti... mudah2an urusan PO tas ini cepet beres, Supaya gue bisa tidur nyenyak tanpa perlu khawatir ada orang yang ngajuin pertanyaan, "Mbak... jadinya gimana? Kapan tas dikirim", atau... "Mbak... akhirnya di-refund? kapan bisa transfer uangnya?"

Cukup menyedihkan, sih, waktu itu ada buyer yang bawa kasus ini ke grup Fossil Addict di FB dan bilang kalau gue ini nipu. MasyaAllah... katanya gue nggak balas WA dan line dia. Padahal waktu itu gue memang nggak bisa langsung balas krn lagi ribet sama urusan bocah. Gue pun tahu kabar soal nama gue disebut dan dicurigiai penipu dari temen-temen deket yang gabung di grup FA.

Ya, setidaknya dari sini gue bisa belajar sabar sih... plus belajar karakter orang bahwa banyak perempuan yang jadi buyer di foto DB yang terlihat manis bin lembut, tapi giliran udah nuduh, kalimat yang dia tulis itu lebih tajem dari lidah samurai, ahahahahahaa....







5 komentar:

  1. Trua skrng ga buka orderan PO lg mbak...?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haloo... maapin baru balas, ya. Baru baca. Iya, nih... sekarang udah nggak jualan lagi. yang kemarin aja sampe pinjem uang suami buat balikin DP :(

      Hapus
  2. waduh mbak, baru kemarin ditawarin temen jualan jam2 fossil. baca ini jadi deg2an

    BalasHapus
  3. pdhl sy mau jg jd reseller fossil soalx suka bgtt tas2 sama jam2 merck fossil

    BalasHapus