Cerita si Irfan - Adisty Titania

Jumat, 02 Desember 2011

Cerita si Irfan

Nama si kecil ini Irfan. Meskipun umurnya baru satu bulan, tapi dia sudah banyak memberikan pelajaran hidup. Setidaknya , ya, buat saya. Dalam hidup ini harus belajar lebih bersyukur, ikhlas, dan belajar untuk terus memberi.  

Jadi, ini foto Irfan saat main ke rumah waktu lebaran Idhul Adha yang lalu dengan kakak dan ibunya (lupa nama mereka siapa). Sebenernya ini pertemuan kita untuk yang ke dua kali. Pertemuan pertama berlangsung di atas metromini 72, beberapa bulan yang lalu saat Irfan berusia masih 2 minggu.

Saat itu saya baru  mau pulang dari arah pasar Mayestik. Karena waktu itu mulai hujan, meskipun bis 72 sudah terlihat penuh, saya memutuskan untuk tetap naik. Terpaksa, dari pada basah kuyup yang ujung-ujungnya bikin flu dan nularin ke Bumi. Jadi saya memilih untuk naik walupun desek-desakan. Kalau ngebayangin sepanjang jalan radio dalam-pondok indah-lebak bulus bakal macet pol-polan, sih emang males banget. Tapi, ya sudahlah ya... terpaksa harus ditelen' mentah-mentah.

Nah, dari awal naik bis, entah kenapa pandangan mata saya selalu tertuju pada sosok ibu berbadan kurus kecil yang duduk di bangku deretan paling belakang. Selain penampilannya sangat yang lusuh, bayi merah yang ada dalam gendongannya juga menarik perhatian. 

Pikiran saya waktu itu sih cuma, “Duh, kasian amat sih itu bayi merah udah di ajak jalan-jalan ke luar rumah, dengan kondisi hujan gede pulak!”

Akhirnya, waktu saya dapet duduk dan kebetulan di sebelah si ibu, saya pun mulai membuka percakapan


Bu, anaknya lucu. Siapa namanya?
“Irfan, neng”

Berapa bulan, bu?
“Dua minggu neng”

Wah, baru dua minggu sudah diajak jalan-jalan? Kenapa nggak dititip sama orang rumah saja, bu? Kan kasian…”
“Dititp sama siapa. Kalau dititip sama orang saya takut malah digunain buat ngemis atau ngamen. Jadi mending sama saya aja, lebih aman neng” katanya lagi

Ini ibu emang dari mana?“Dari blok m neng, saya abis ngamen”

Ya Tuhaaaan, ini ibu baru melahirkan 2 minggu yang lalu udah kerja aja? Bawa bayinya juga? Duh, jadi inget waktu baru melahirkan Bumi. Waktu dua minggu, pasti saya masih lebih banyak gunain waktu leyeh-leyeh di atas kasur sambil temenin Bumi bobo. Lah ini? 
Si ibu, dua minggu baru ngelahirin udah berjuang keras untuk penuhin kebutuhan keluarga khususnya si kecil.

Hebatnya, anak yang bernama Irfan ini terlihat begitu kuat. Sekuat ibunya. Sepanjang jalan, sama sekali nggak rewel. Bener-bener tidur pules. Hanya pas di bilangan PIM saja kecil Irfan mulai mengeluarkan suara kecilnya. Menangis minta minum. Dengan sigap, tanpa malu, si ibu pun langsung memberikan ASI langsung dari sumbernya.

“Irfan pinter ya, nggak rewel,” lanjut saya.
“Iya neng, Alhamdulillah memang dari lahir nggak nyusahin. Meskipun waktu itu lahirannya di terminal.

What? Lahiran di terminal? Maksudnya?????

Lahir di terminal gimana bu?
“Iya, waktu itu saya pulang ngamen, tapi waktu itu saya berasa mules banget. Karena udah nggak tahan, pas di deket pintu keluar terminal akhirnya saya jongkok. Nggak taunya dalam perut saya kaya ada bunyi balon meletus, ketuban saya pecah neng, saya lahiran di sana.



Haduh, tiba-tiba aja perut saya mules. Nggak ngebayangin kalau saya berada dalam posisi si ibu. Untungya, malem itu ternyata ada polisi yang baik hati dan mau bawa si ibu ke RS. Fatmawati  untuk melakukan perawatan. Si ibu bilang, awalnya dia menolak untuk dirawat. Alasannya, apalagi kalau bukan soal biaya. Untungnya, si polisi berhasil menyakinkan si ibu untuk tetep di rumah sakit. Untuk urusan administrasi diselesaikan oleh si polisi. Alhamdulillah…

 “Setelah pak polisinya bilang kalau untuk urusan biaya mereka yang urus, saya baru tenang neng,” ujarnya

Ya Tuhan,  ketika banyak orang yang berusaha mati-matian bahkan ada yang memaksa untuk melahirkan di RS elit, dengan kamar yang super mewah, ada seorang ibu yang melahirkan di pinggir jalan… 

Obrolan pun nggak samapi di situ aja, saya bahkan sempet cerita soal Bumi ke si ibu. ditambah dengan nunjukin foto Bumi yang ada di hand phone saya. Sama kaya yang lainnya, si ibu pun bilang kalau Bumi gendut dan sehat.

 “Aduh neng, anaknya gendut banget…. Beda sama anak saya. Meskipun ASI tapi badannya kecil. Yah, maklum aja neng, makanannya juga ikan asin terus. Nggak pernah deh makan ayam, apalagi daging….

Aah… lagi-lagi mau mewek rasanya…. Belum lagi waktu si ibu bilang pasti si kecil Bumi bahagia  karena berada di rumah yang nyaman 

“Beda sama anak saya, yang harus ikut saya ngamen. Kena panas dan ujan,”


Sayang perjalanan yang semula terasa begitu panjang dan membosankan jadi begitu singkat. Tanpa terasa kamu pun sampai ditujuan. Saat itu, si ibu yang haru meneruskan perjalan ke arah pondok aren, sedangkan saya beberapa langkah lagi sudah sampai rumah.

Setelah memberikan patokan rumah, kami pun berpisah. Berharap bisa ketemu lagi. Alhamdulillah, harapan saya ternyata nggak sia-sia...

Mudah-mudahan, pertemuan saya dengan Irfan dan keluarganya bisa terus terjadi. Saya yakin, ketemu mereka, saya banyak dapet ilmu soal pelajaran hidup. Terutama untuk terus bersyukur dengan apa yang telah diberikan Allah untuk saya dan keluarga...


Tidak ada komentar:

Posting Komentar