Balada Yati dan Si Babe - Adisty Titania

Jumat, 02 Desember 2011

Balada Yati dan Si Babe

Ada yang berbeda kemarin malam waktu gue balik kerja. Yang masih tetep sama, malem ini gue masih naik angkutan umum P20 yang meskipun udah jam stengah 8 malem tetep penuh bersama temen gue yang mungil, Chiky. Terus apa dong yang beda? Yang beda, kali ini ada salah satu penumpang di bis yang terima telepon dari pacarnya. Terima telepon di atas bis itu sih emang hal yang biasa. Wajar. Yang bikin beda karena ini kalimat yang dilontarin tu cewek menurut gue, nggak banget!

Kenapa? Coba deh simak aja.. Kurang lebih gini nih obrolan tu cewek dengan orang yang dia sebut dengan panggilan "babe".

"Iya be... Ini lagi di jalan. Tadi abis dari Blok M. Sekarang udah mau pulang kok.."

Awalnya, gw pikir ni cewek terima telepon dari bapaknya. Bapak dalam arti sebenarnya. Jadi, sangat biasa banget dong kalau seorang bapak telepon anaknya untuk bertanya keberadaannya. Sampe sini, obrolan sih masih biasa aja. Lumrah lah... Tapi nggak pas ni cewek mulai ngomong...

"Eh, babe emang sama siape?"
"Ih, babe kok gitu sih.. Kalo Yati aja, harus bilang mau kemana-mana dan sama siapa"
"Ih, babe, selingkuh ya?"
"Ko babe gitu sih... Tega deh. Yati kan sayang sama babe.."

Haduuuuh...  Ternyata ini cewek yang namanya Yati, lagi terima telepon dari pacarnya! Bukan bapaknya! Dan apa yang mereka obrolin, (sialnya) membekas dikuping gue. Alaaaamak! Apa iya pantes jadi konsumsi publik yang mengisi bis berwarna hijau ini?

Aah, emang deh. Jaman sekarang yang (katanya) udah demokrasi, setiap orang berhak untuk buka-bukaan, transparan dan apa adanya. Pun dalam hal yang sebenarnya sangat privacy. Tapi buat gue sendiri, seterbuka bukanya, tetep ada hal yang membatasi. Nggak semua-semuanya harus diumbar. Apalagi, kalau hal itu nggak guna dan ganggu. bahkan bikin orang pengen nimpuk kita sama sendalnya.

Seperti halnya si mba Yati ini. Nggak tau deh kalau emang dia polos, lugu, apa bodoh? Tapi  kok ya hal kaya gitu diomongin di depan banyak orang dengan suara yang lantang. Gimana nggak lantang? Wong temen gue, Chily yang duduk di depan nemenin si supir aja dengernya jelas banget. Padahal posisi gw sama si embak Yati itu terbilang di belakang bis.

Utung aja, tujuan si mbak Yati itu udah sampai tujuan. Jadi, mau nggak mau percakapan antara dia dan si babe nggak perlu berlarut-larut. Alhamdulillah...

Tidak ada komentar:

Posting Komentar