Adisty Titania

Selasa, 01 Januari 2019

Lembaran pertama tahun 2019

Januari 01, 2019 0
Lembaran pertama tahun 2019
Memulai lembaran pertama tahun baru 2019 di rumah.


Iya, sama kaya tahun-tahun sebelumnya, biasanya juga di rumah aja. Lah wong kalau  penghujung tahun emang jarang liburan.

Bedanya, tahun 2019 ini udah di rumah sendiri. Setelah dikasih kemudahan punya rumah sendiri, bisa renovasi, akhirnya pertengahan Desember 2018, saat Bumi liburan tengah semester, kita akhirnya memutuskan untuk pindah rumah beneran.

Kayanya, kalau diinget-inget, tahun 2018 memang gue banyak belajar. Nemuin petualangan baru karena memang tahun 2018 beberapa kali memberanikan diri untuk keluar dari zona nyaman.


Awal tahun 2018, pindah kerja. Meskipun terkesan sama aja, karena tempat kerjanya sama-sama di media parenting. Nyatanya emang banyak pelajaran di rumah baru.

Tahun 2018, juga pengalaman pertama ngerasin operasi lantaran ada benjolan di payudara kiri. Meskipun awalnya khawatir bukan main, alhamdulillah setelah dicek benjolan tersebut FAM. Mudah-mudahan ke depannya benjolan kaya gini nggak nongol lagi. *aamiin

Dan penghujung tahun 2018 juga akhirnya bisa mandiri. Tinggal di rumah Pamulang, rumah yang akan terus diisi dengan petualangan baru. Petualangan seru, bareng suami, Mas Bumi, dan mudah-mudahan tahun 2019 juga akan nambah anggota keluarga. *aamiin (lagi)

Mengingat umur juga nggak muda lagi, kayanya rencana punya anak lagi memang harus dimaksimalin tahun ini. Kalau ndak, ya, mungkin Allah memang cuma percayain satu anak aja.

Mungkin Allah juga tau kapasitas gue, mungkin hanya cocok dititipin satu anak aja.

Sementara kalau ngomongin resolusi, sih, nggak mau muluk-muluklah. Cuma mau hidup lebih sehat aja. Manajemen waktu dan keuangan lebih baik lagi.

Udah harus mulai mikirin investasi yang lebih serius. Dan satu lagi, soal ibadah juga harus lebih bener. Kayanya selama hidup, belum banyak bekel yang gue punya kalau suatu waktu dipanggil pulang.

Penghujung tahun 2018, banyak banget musibah yang datang. Tsunami di Banten, se sebelumnya kecelakaan pesawat lion air, ada juga gempa dan tsunami di Palu... terus, kemarin denger ada salah satu blogger yang meninggal diusia muda karena didiagnosa kanker. Ninggalin suami dan anak yang usianya masih batita.

Sedih....

Kalau banyak musibah di depan mata, kaya lagi ditegor, "Hei, kamu masih dikasih kesempatan hidup, jangan disia-siain, dong. Manfaatin untuk hal yang baik. Memang udah siap kalau dipanggil?"

Jawabannya, ya, jelas aja belum.

Ibadah nggak seberapa.
Skill yang bakal jadi warisan ke anak aja juga belum ada apa-apanya.
Belum ini itu.... banyak banget!

Selain kaya ditegor, sekaligus dingetin lagi untuk banyak bersyukur. Bersyukur karena dilimpahi rezeki yang bisa dinikmatin sampai detik ini.

Rezeki masih bisa dikasih kesempatan untuk hidup, liat dan dampingin pertumbuhan anak, punya suami yang bisa selalu support, keluarga masik komplet, punya kerjaan yang baik, masih punya temen-temen yang baik, rezeki segala macam. Alhamdulillah.....

Mari nikmatin lembaran pertama di tahun 2019.


Rabu, 19 Desember 2018

Pindahan Rumah di Penghujung Tahun 2018

Desember 19, 2018 0
Pindahan Rumah di Penghujung Tahun 2018
Gue pikir, ninggalin rumah yang hampir 30 tahun gue tinggalin nggak akan kaya gini rasanya.

Awalnya, sih, ngerasa biasa aja....

Cuma kaya, 'Ah... kemarin-kemarin, kalau wiken kan juga nginep di Pamulang. Ya, paling rasanya kaya gitu aja.'

Pas pamit ke enin dan aki juga cuma kaya pamit ke luar rumah aja. Macam mau main atau berangkat kerja.

Tapi kok....

Waktu di jalan pulang rasanya tuh kaya ada yang hilang.

Ternyata...

Berat...



Hari Minggu, pas balik dari Lebak Bulus setelah nyicil ambil barang, di jalan tau-tau air mata malah ambyaaaar...

Doni sampe bingung. Pas nengok ke gue dia langsung tanya, "Eh, kamu kenapaaaa???"

Dalam rangka nenangin istrinya yang cengeng ini, dia langsung peganggin tangan gue. Lah tapi, bukan tenang... gue makin kraay.... apalagi waktu Doni bilang :

"Iya... setelah bertahun-tahun tinggal serumah, pasti berat ninggalin enin dan aki, ya. Tapi inshaAllah aki sama enin sehat terus, kok. Kita kan juga bisa sering main. Mampir kalau pulang kerja. InhsaAllah baik-baik aja, kok... "

Duuuh....

Mungkin, perasaan berat ini emang nggak terlepas karena hubungan love hate relationship gue sama nyokap.

Meskipun gue, si anak bontot ini dikenal sebagai anak yang paling ketus, cuek, dan ngomongnya sering nggak difilter, tapi tetep aja hubungan sama nyokap deket. Sering cerita itu itu.

Ya, setelah pindah mau nggak mau jadi jarang ngobrol tatap muka. Kangen sama 'ocehannya'. Plus bakal kangen sama masakannya yang tiada duanya.

Emang bener, deh, ya... makanan ibu selalu ngangenin. Pengen banget Bumi bisa ngerasin hal yang kaya gini, bahwa makananan ibunya itu paling enak!

Akhirnya, setelah puas nangis, di perjalanan malah ngebayangin, kalau suatu saat ketika Bumi udah gede dan nikah, mau nggak mau juga bakal ninggalin ibu sama bapaknya. Ya, syukur-syukur kalau tau-tau Allah kasih rezeki punya anak lagi, jadi masih ada yang temenin, kalau nggak artinya ya cuma berdua lagi sama suami.

"Duh, sedih kali ya kalau Bumi ntar ninggalin kita... "

"Iya, pasti berasa. Tapi kan kesempatan lagi buat kita punya waktu berdua..."

"Iya, enaknya sih, terus kita bisa liburab berdua ya... jalan-jalan...."

***bbbrppp... ngayal aja dulu bisa jalan-jalan, meskipun masih ada cicilan renovasi rumah, ahhahaaha...

Ya, namanya juga waktu ya... terus berputar. Setelah sekian lama rumah cuma dijadiin rumah singgah, penghujung tahun 2018, akhirnya memutuskan pindah juga. Suatu saat, Bumi pun akan ninggalin rumahnya untuk membangun rumah baru bersama keluarganya.

Syukurnya saat pindahan Bumi ngerasa nyaman dan nggak ngeluh apa-apa. Ya, mungkin karena faktor selama ini kalau wiken emang udah sering nginep di Pamulang.

Atau, karena punya kamar baru? Ya, bisa jadi, sih.





InshaAllah pindah rumah juga bikin pintu rezeki makin terbuka. Lebih baik dan lebih berkah.

Ya, meskipun di hari pertama pindahan, Sabtu, tau-tau kamar banjir. Ternyata dua hari sebelumnya pas hujan angin, ada kayu dua biji yang terbang dan nancep di atas genteng kamar. Namanya juga bencana, ya... masih alhamdulillah kamar doang yang bajir, apa kabar kalau semua rumah?



Emang, deh, segala sesuatu emang harus disyukuri yaaa....


Sabtu, 17 November 2018

"Ibuuuu... aku dibully", Curhatan Si Anak SD

November 17, 2018 2
"Ibuuuu... aku dibully", Curhatan Si Anak SD
Hatiku terpotek....

Sedih banget waktu denger Bumi ngomong,

"Bu... aku kan di sekolah suka dibully".

*Deeeeggg... hati ibu tiba-tiba mencelos

Tapi, dengan ekspresi (sok) datar, akhirnya cuma kasih respon,

"Dibully? Maksudnya di-bully-nya kaya gimana, Mas?"

"Iya, kalau di sekolah, aku kan suka mau main bola sama temen-temen aku, tapi malah nggak boleh. Tadi juga gitu, bu... si A, B, dan C, lagi main bola. Pas aku mau ikutan, kata A nggak boleh. Soalnya aku nggak jago. Padahal C itu mainnya nggak jago juga lho, bu..."



"Oooh.... terus, Mas Bumi gimana setelah A bilang begitu?"

"Ya sudah aku diem. Aku akhirnya pergi aja...."

Duuuh... baru denger kaya gini aja, udah sedih, ya? Gimana kalau kasus bully-nya lebih parah?

Ya biar gimana, emang ga bisa nutup matalah, kondisi macam gini emang pasti bisa dirasain anak-anak yang udah masuk usia sekolah.

Kalau nggak berisiko dibully, ya, ngebully.

Kemarin akhirnya cuma bisa gini ke Mas Bumi...

"Iya, pasti kalau denger temen ngomong kaya gitu, nggak enak ya, Mas? Jadi sedih. Mas Bumi juga sedih digituin temen?"

*ngangguk*

"Ya, menurut ibu, nggak ada salahnya kamu usaha lagi, bilang kalau mau ikutan main bola. Karena Mas Bumi mau main sama-sama atau ya memang mau belajar main bola. Tapi kalau kamu mau langsung pergi karena sedih digituin sama temen, ya, nggak apa-apa juga kok.

Nah, kebetulan kemarin tuh ketemu sama Mbak Ayank Irma, memang mau wawancara buat kebutuhan konten yutup theAsianparent. Disela-sela wawancara, sempet tanya masalah ini ke Mbak Irma.

Alhamdulillah, ternyata respon yang kemarin gue kasih emang nggak salah.

Soalnya, kata Mbak Irma, ketika denger anak dibully, respon yang perlu diberikan itu memang harus merefleksikan apa yang sekiranya dirasain sama anak.

"Iya tahu, Mas nggak suka ya denger ya... denger temen ngomong kaya gitu pasti bikin sedih, ya?"

Karena dengan kaya gini, anak jadi tahu kalau ibunya berempati dengan situasi dan apa yang sedang dia rasakan.

Jangan sampai, orangtua malah kasih respon yang meremehkan dan nyudutin anak, misalnya bilang, “Kok kamu digituin aja sedih sih”, “Ga usah cengeng deh”.

Yah, kalau anak denger kaya gini, yang ada dia malah kesel. Males cerita lagi. Meskipun terlihat sepele dan sederhana, sesungguhnya, bullying ini membawa dampak buruk pada perkembangan anak selanjutnya.

Kemudian kata Mbak Irma, anak memang sebaiknya ditanya atau diberi pilihan, selanjutnya mau kaya gimana?

"Ya, kalau memang mau pergi, ya nggak apa. Itu kan pilihannya..." kata Mbak Irma.

Ah, jadi inget... dulu zaman awal mula mulai nulis soal parenting, selain masalah pelecehan seksual, yang bikin parno lainnya tuh, masalah bullying ini.

Gimana nggak? Sampai sekarang data soall kasus bully itu memang masih banyak, kok. Sekitar 3,2 juta anak-anak di dunia menjadi korban bully (perundungan atau penggencetan) dari teman-teman atau masyarakat di lingkungannya.

Sedih, ya?

Terus gimana? Perlu ngajarain anak ngelawan balik? Hantem balik?

Ya, sebenernya, mah... ngajarin aja untuk bela diri dan bertahan itu baik banget. Tapi nyatanya, ngelawan balik bukan sikap yang bijak juga, sih.

Selain menunjukan empati ke anak, selanjutnya yang paling penting ngajarin anak buat lebih tegas. Kalau emang nggak suka ada teman yang bersikap nyebelin, ya, bersuara.

Bilang nggak suka. Jangan malah didiemin dan bersikap pastif. Banyak penelitian yang membuktikan, kalau bersikap pasif memang nggak bermanfaat.

Kalau bully-nya lebih parah?

Nah, kalau kaya gini, latih anak untuk bilang ke pihak sekolah, wali kelasnya. Paling nggak, di sekolah kan juga ada kebijakan tertentu. Dengan bantuan pihak sekolah juga malah lebih netral, kita, yang kepalanya udah berasep denger anak di-bully juga bisa lebih tenang.

Maunya, sih, bisa bekelin Bumi ilmu beda diri. Seenggaknya jadi dia berasa PD karena punya keahlian. Eh, iya... sama pengen masukin Bumi ke perkumpulan sepakbola juga sih, tapi belum nemu.

Pas, nawarin anaknya juga nggak minat.

"Aku kan udah football di sekolah. Nggak mau, ah.."

Ya sudah kalau ndak maaauuuk.