Adisty Titania

Sabtu, 17 November 2018

"Ibuuuu... aku dibully", Curhatan Si Anak SD

November 17, 2018 2
"Ibuuuu... aku dibully", Curhatan Si Anak SD
Hatiku terpotek....

Sedih banget waktu denger Bumi ngomong,

"Bu... aku kan di sekolah suka dibully".

*Deeeeggg... hati ibu tiba-tiba mencelos

Tapi, dengan ekspresi (sok) datar, akhirnya cuma kasih respon,

"Dibully? Maksudnya di-bully-nya kaya gimana, Mas?"

"Iya, kalau di sekolah, aku kan suka mau main bola sama temen-temen aku, tapi malah nggak boleh. Tadi juga gitu, bu... si A, B, dan C, lagi main bola. Pas aku mau ikutan, kata A nggak boleh. Soalnya aku nggak jago. Padahal C itu mainnya nggak jago juga lho, bu..."



"Oooh.... terus, Mas Bumi gimana setelah A bilang begitu?"

"Ya sudah aku diem. Aku akhirnya pergi aja...."

Duuuh... baru denger kaya gini aja, udah sedih, ya? Gimana kalau kasus bully-nya lebih parah?

Ya biar gimana, emang ga bisa nutup matalah, kondisi macam gini emang pasti bisa dirasain anak-anak yang udah masuk usia sekolah.

Kalau nggak berisiko dibully, ya, ngebully.

Kemarin akhirnya cuma bisa gini ke Mas Bumi...

"Iya, pasti kalau denger temen ngomong kaya gitu, nggak enak ya, Mas? Jadi sedih. Mas Bumi juga sedih digituin temen?"

*ngangguk*

"Ya, menurut ibu, nggak ada salahnya kamu usaha lagi, bilang kalau mau ikutan main bola. Karena Mas Bumi mau main sama-sama atau ya memang mau belajar main bola. Tapi kalau kamu mau langsung pergi karena sedih digituin sama temen, ya, nggak apa-apa juga kok.

Nah, kebetulan kemarin tuh ketemu sama Mbak Ayank Irma, memang mau wawancara buat kebutuhan konten yutup theAsianparent. Disela-sela wawancara, sempet tanya masalah ini ke Mbak Irma.

Alhamdulillah, ternyata respon yang kemarin gue kasih emang nggak salah.

Soalnya, kata Mbak Irma, ketika denger anak dibully, respon yang perlu diberikan itu memang harus merefleksikan apa yang sekiranya dirasain sama anak.

"Iya tahu, Mas nggak suka ya denger ya... denger temen ngomong kaya gitu pasti bikin sedih, ya?"

Karena dengan kaya gini, anak jadi tahu kalau ibunya berempati dengan situasi dan apa yang sedang dia rasakan.

Jangan sampai, orangtua malah kasih respon yang meremehkan dan nyudutin anak, misalnya bilang, “Kok kamu digituin aja sedih sih”, “Ga usah cengeng deh”.

Yah, kalau anak denger kaya gini, yang ada dia malah kesel. Males cerita lagi. Meskipun terlihat sepele dan sederhana, sesungguhnya, bullying ini membawa dampak buruk pada perkembangan anak selanjutnya.

Kemudian kata Mbak Irma, anak memang sebaiknya ditanya atau diberi pilihan, selanjutnya mau kaya gimana?

"Ya, kalau memang mau pergi, ya nggak apa. Itu kan pilihannya..." kata Mbak Irma.

Ah, jadi inget... dulu zaman awal mula mulai nulis soal parenting, selain masalah pelecehan seksual, yang bikin parno lainnya tuh, masalah bullying ini.

Gimana nggak? Sampai sekarang data soall kasus bully itu memang masih banyak, kok. Sekitar 3,2 juta anak-anak di dunia menjadi korban bully (perundungan atau penggencetan) dari teman-teman atau masyarakat di lingkungannya.

Sedih, ya?

Terus gimana? Perlu ngajarain anak ngelawan balik? Hantem balik?

Ya, sebenernya, mah... ngajarin aja untuk bela diri dan bertahan itu baik banget. Tapi nyatanya, ngelawan balik bukan sikap yang bijak juga, sih.

Selain menunjukan empati ke anak, selanjutnya yang paling penting ngajarin anak buat lebih tegas. Kalau emang nggak suka ada teman yang bersikap nyebelin, ya, bersuara.

Bilang nggak suka. Jangan malah didiemin dan bersikap pastif. Banyak penelitian yang membuktikan, kalau bersikap pasif memang nggak bermanfaat.

Kalau bully-nya lebih parah?

Nah, kalau kaya gini, latih anak untuk bilang ke pihak sekolah, wali kelasnya. Paling nggak, di sekolah kan juga ada kebijakan tertentu. Dengan bantuan pihak sekolah juga malah lebih netral, kita, yang kepalanya udah berasep denger anak di-bully juga bisa lebih tenang.

Maunya, sih, bisa bekelin Bumi ilmu beda diri. Seenggaknya jadi dia berasa PD karena punya keahlian. Eh, iya... sama pengen masukin Bumi ke perkumpulan sepakbola juga sih, tapi belum nemu.

Pas, nawarin anaknya juga nggak minat.

"Aku kan udah football di sekolah. Nggak mau, ah.."

Ya sudah kalau ndak maaauuuk.





Jumat, 16 November 2018

Dari Hasil Patologi Operasi, Berujung dengan Review Pengeluaran Keluarga

November 16, 2018 0
Dari Hasil Patologi Operasi, Berujung dengan Review Pengeluaran Keluarga
Makin tua, segala hal emang jadi makin serius ya... hahahhaa... apa ini cuma berlaku buat gue aja, ya, yang suka telat?

Alhamdulillah, punya suami yang bisa ingetin supaya nggak kebablasan.

Kebablasan ngomong ngegas, pasti doi ngomong :

"Ngomongnya biasa aja. Nggak usah gitu. Nggak enak tau, didengernya."

Kalau udah gitu, biasanya dari sadar buat nurunin intonasi.

Kebablasan pengen jajan? Ya diingetin juga,

"Jajan melulu, sih... perasaan kemarin udah jajan. Tahan."

Iyah, buat orang yang sudah cukup kenal dengan gue mungkin sudah paham kalau gue ini doyan jajan. Khususnya jajan makanan. Mikirnya, tuh,

"Yaelaaah... buat makan kenapa mesti pelit amat sih? Lagian kan makan enak juga bikin seneng...."

Ya, syukur-syukur kalau ada dana lebih, jadi bisa jajan sepatu sama tas, *uhuuuk*

Jadi ceritanya, minggu lalu saat mudik ke Vila Dago, gue sama suami tiba-tiba lagi nge-review soal pengeluaran keluarga.

Awalnya tuh, gara-gara ngomongin hasil patologi operasi payudara saya yang hasilnya memang baru.

"Alhamdulillah, ya, Mas... hasilnya bukan CA. Aku tuh udah khawatir banget, deh..." 
 "Sama aku, juga kok..."
"Iya... kebayang banget, ya, gimana kalau CA, biaya kan juga pasti gede banget..." 
"Nah, makanya... harus disiapin ini itunya... coba deh, itung2 lagi pengeluaran kita. Berapa banyak sih, investasi yang kita jalanin? Kan baru dikit banget. Itu nggak sesuai, lho, dengan pemasukan kita.
Dengan pemasukan kita berdua harusnya mah bisa lebih baik lagi. Apalagi kan investasi itu emang harus diusahain, bukan uang sisa. Nah, pengeluaran yang lain baru menyesuaikan..."

*akuh cuma bisa kicep aja ...

Ya...bener, sih. Lah wong sampe sekarang belum bisa kaya orang-orang, yang sudah punya dana darurat yang sesuai, sudah punya investasi ini itu....

Tadi tuh akhirnya cuma bisa bilang ke suami,

"Ya udah, sih... kan pelan-pelan jadi bukit"

Eh, malah dia jawab,

"Ya kapan mau jadi bukit kalau sekarang jadi gundukan aja belom?

Uuumh... Bhaaaaiiiique....

Kemarin-kemarin tuh, selalu bikin pembenaran sendiri.

"Ya udahlah... emang belum bisa investasi banyak... Ya kaya ginikan emang karena duit habis buat rumah dulu. Lunasin utang rumah, lanjut, mobil. Kelar, langsung renovasi rumah,nah, gimana mau investasi?"

Ya, biar gimana kan emang tiap keluarga punya prioritas, ya.

Seneng dan takjub banget kalau denger atau tau ada temen yang udah bisa investasi ini itu. Siapa sih, yang nggak kepengen?

Pengenlah!

Tapi kan ya itu tadi... semua keluarga punya prioritas.

Cuma emang tetep harus dibenerin juga, sih. Mengingat alhamdulillah gue masih bisa support suami, setidaknya mah investasi bisa nambah. Dengan cacatan kurangin jajan ini itu.

***bbbrrrppp tutup mata dan tutup mulut

Dalam rangka kemaslahatan keluarga, dan menyongsong masa depan jadi jurangan kost-kostan, jadilah waktu itu kami ngereview pengeluran keluarga.


Oh, ya, mau cerita sedikit, mungkin beda dengan keluarga lainnya,  soal pengeluaran keluarga ini kan kebanyakan suami nyetor ke istri untuk kelola uangnya, bayar ini itu, kalau kami sistemnya memang nggak kaya gitu.

Kesepakatan awal nikah, kami tuh emang mau sama-sama support. Jadi, masing-masing udah punya post sendiri-sendiri. Misal, suami bertanggung jawab buat bayar SPP sekolah, belanja bulanan, lunasin pinjaman cicilan renovasi rumah, dan lain-lain.

Nah, gue juga post sendiri, misal urusan bayar listrik, post seneng-seneng macam ke mall atau belanja baju yang jadi post gue.

Terus terang aja, dulu sempet pengen kaya yang lain, jadi menteri keuangan. Ngatur cashflow dan seluruh pengeluaran keluarga.

Dulu malah sempet ngebatin, "Wah, jangan-jangan suami nggak percaya nih, sama gue... "

Tapi nyatanya dengan begini malah bersyukur karena ngerasa dipermudah. Toh, yang paling penting emang saling terbuka satu sama lain. Duit habis untuk apa aja... Kami berdua sama-sama bikin catatan.

Lagian, kalau memang mau diubah juga sebenernya tinggal bilang aja. Dikomunikasiin.

Makanya, review keuangan kaya gini emang penting banget, sih. Paling nggak, harus dilakuin beberapa bulan sekali.

Paling nggak, kemarin itu kami benerin skema keuangan pakai prinsip 10 - 20 - 30 - 40


Prinsip 10-20-30-40


Jadi pendapatan kami selama sebulan itu digabung, baru dari sana dihitung atau dibagi menggunakan prinsip di atas.


10% dari gaji ini untuk digunakan sebagai kebaikan.


Misalnya, nih, dana untuk zakat yang emang wajib keluar tiap bulan, mau kbantu orangtua untuk biaya bulanan,  atau mau ajak makan-makan keluarga. Nah, jatahnya dari sini.

20% gaji untuk investasi


Setiap keluarga pasti punya mimpi yang beda-beda. Mau apa, nih? Ada yang pengen liburan ke Jepang atau Amerika, ada juga yang mau umroh atau naik hajim Bisa juga mimpinya itu mau sekolahin anak ke luar negeri.

Nah, kalau saya sih sama suami selain memang kepengen anak bisa sekolah tinggi dan bagus, kami juga pengen banget jadi juragan kontrakan atau kostan, hahahaha.

Nah, tadi tuh suami sempet bilang juga, "Investasi kita baru dikit banget, lho. Gimana nanti sekolah Bumi? Jangan sampe, deh, kalau buat nyekolahin anak kita sampai jual rumah..."

Iya juga, sih. Kalau nggak siap dengan dananya gimana? Lha, sejauh ini emang harta yang dipunya kan baru rumah. Ya, jangan sampai malah harta lenyap. Paling bener kan, harusnya bisa nambah.

Makanya, perlu disiapin. Lah tau sendiri biaya sekolah mahalnya kaya apa. Masuk SD aja bisa sampai 20 juta bahkan lebih, gimana kuliah?

ZzzZzzZz...

30% bayar utang atau cicilan


Iyes, saya sama suami mah masih punya utang. Belum sanggup lunasin utang cicilan biaya renovasi rumah.

Ini aja sudah sangat beruntung karena cicilan mobil sama KPR rumah udah lunas, kalau belum mah, nggak bakal bisa jajan makan enak, hahahaha.

Intinya, sih, sekarang udah harus belajar tutup mata, deh, jangan sampe punya utang cuma buat kebutuhan konsumtif macam beli tas dan sepatu.

Ya, kalau emang nggak ada duitnya, ya jangan beli dulu. Nggak perlu maksa.

Makanya karena cukup tau diri anaknya gampang khilaf dan cepet tergoda dengan bujuk rayuan syeton yang tekutuk buat beli ini itu, sekarang udah ga mau pakai CC lagi.
Jadi sekarang yang punya CC cuma suami aja.

Biar gimana kan emang cc itu juga dibutuhkan buat jaga-jaga.

40% kebutuhan hidup

Nah, kalau ini mah udah jelas ya. Biaya yang memang wajib dikeluarkan tiap bulan. Macam transportasi dan uang makan ke kantor, bensin, biaya sekolah anak, belanja bulanan, uang pulsa, biaya listrik, bahkan termasuk kebutuhan belanja beli baju dan hobi.

Dari sini baru deh, saya dan suami list lagi satu persatu. Dicek, selama sudah sesuai apa belum?

Kenyataannya, emamg belum sesuai. Pas dihitung ternyata biaya kebutuhan hidup kami lebih dari 40% pendapatan... malah kalau dihitung tadi kebutuhannya nyaris 50%. Ini kebutuhan hidup yaaaa...  hal yang pokok. Jadi emang bukan bukan gaya hidup.

Trus gimana?

Maunya, sih, bisa dikurangin ini itu sampai sesuai. Tapi sayangnya emang nggak bisa, sih. Akhirnya mau nggak mau prinsip 10-20-30-40 -nya disesuaikan. Salah satunya ya itu... idealnya bisa investasi 20% dari gaji, jadinya berukarang.

Habis gimana, kenyataan yang dihadepin kan emang sering kali nggak sesuai ekspektasi. Sejauh ini ya bersyukur aja. Masih punya penghasilan, bisa investasi meskipun masih remah-remahan, dan yang nggak kalah penting, utang nggak boleh bengkak.

Kalau membengkak, bisa-bisa bareng suami bengek berjamaah 😂😂😂😂

Sabtu, 13 Oktober 2018

Depresi pada Anak: Mari Lihat, Amati, Sadari dan Cegah Bersama

Oktober 13, 2018 3
Depresi pada Anak: Mari Lihat, Amati, Sadari dan Cegah Bersama
Pada ngeh nggak, kalau bulan Oktober ini juga ada Hari Kesehatan Jiwa Sedunia (HKJS) atau World Mental Health Day?  Tepatnya, sih, diperingati setiap tanggal 10 Oktober.

Kenapa perlu ada hari kesehatan jiwa kaya begini, tentu aja nggak terlepas sebagai upaya nyadarin kita semua bahwa jaga kesehatan jiwa itu penting banget! Sama pentingnya dengan kesehatan fisik.


Nggak bisa dipungkiri kalau masyarakat sering anggep remeh kesehatan jiwa ini. Bahkan malah sering dianggap penyakit yang memalukan. Iya kan? Padahal stigma ini jelas perlu diperbaiki.

Sebenernya tulisan ini saya buat karena ke-triger sama tulisan Rianti, salah satu temen satu profesi, wartawan 1Heatlh yang semalam nulis di IGs-nya.

Intinya, Rianti nulis rangkuman hasil liputan di RSCM terkait dengan Hari Kesehatan Jiwa Sedunia. Di mana data membuktikan kalau yang sering jadi "korban" depresi itu adalah anak-anak remaja.

Kenapa dibilang korban? Ya, meskipun masalah depresi ini penyebabnya bisa dibilang kompleks banget, tapi sebenernya salah satu ujung pangkalnya terkait dengan pola asuh orangtua. Jadi, anak-anak yang depresi khususnya anak-anak remaja, karena salah orangtuanya? Iya.

Tapi sebenernya ini bisa dicegah, kok.

Setelah nyimak IGs Rianti, kita berdua sempet diskusi kecil-kecilan. Rianti bilang, kalau saat jumpa press bareng psikiater dari RSCM, mereka menggaris bawahi bahwa sebenarnya memasuki fase remaja itu sangat sulit. Ya, tentunya buat anak-anak itu sendiri.

Kan masa remaja itu masa peralihan tuuh... nah, memasuki masa peralihan ini nggak mudah. Dari sini akhirnya banyak nimbulin kecemasan buat anak-anak. Makanya, anak-anak ini butuh didampingi oleh orangtuanya. Perlu deket sama orangtuanya.

Penyebab Remaja Depresi Hingga Timbul Keinginan Mencelakai Diri Sendiri

Akhirnya, jadi baca-baca slide materi presentasi dokter dari Rianti. Hasil baca, ternyata di Indonesia sendiri ada banyak banget kasus soal depresi pada anak remaja. Saat ini aja sudah tercatat ada 2.3 juta remaja yang ngalamin gangguan jiwa. Menurut data dari RSCM kasus remaja yang paling banyak adalah masalah depresi, stress, dan mood swing.

Iya, ternyata mood swing itu bisa dijadiin salah satu alarm, tanda-tanda ada yang nggak beres sama kesehatan jiwa. Baru ketawa ketiwi... merasa seneng, eh, bisa tiba-tiba langsung sedih, bahkan ada keinginan buat bunuh diri. Dan mood swing ini dirasakan dalam jangka waktu yang cukup lama. Nggak cuma sehari dua hari, kemudian ilang.

Kemudian masalah lainnya itu soal perundungan, nggak bisa ngikutin pelajaran di sekolah, infeksi menular seksual dan satu lagi..... kekerasan saat pacaran juga sering bikin anak-anak remaja ini jadi depresi. Bikin stress, hingga ujung-ujungnya punya pikiran mau bunuh diri. Saat ini tuh udah tercatat hampir 800.000 orang meninggal karena bunuh diri setiap tahunnya, di antaranya adalah usia remaja.

Lalu apa kaitannya anak stress, depresi sampai punya keinginan bunuh diri dengan pola asuh orangtua?


Sebelum ngebahas ini, mau nulis sedikit penjelasan dr. Petrin Redayani Lukman, SpKJ(K) Mpd. Ked yang saya ambil dari materi presentasi.

Ada beberapa faktor risiko tinggi seseoarang ngalamin depresi :

  • perempuan
  • faktor genetik
  • self esteem yang rendah, mekanisme coping 
  • kesehatan jiwa orangtua, hubungan orangtua dan anak yang tidak baik
  • perkembangan fisik atau faktor kesehatan fisik
  • gaya hidup yang tidak sehat, punya partber seks lebih dari satu, konsumsi obat terlarang, alkohol dan tindakan kriminal

Dari gejala depresi ini akhirnya berujung dengan problem kepribadian saat dia tumbuh dewasa, sampai menimbulkan keinginan untuk mencederai diri sendiri atau bunuh diri.

Menurutnya, keinginan mencederai diri sendiri hingga bunuh diri ini banyak disebabkan karena si pelaku punya kesulitan dalam hubungan interpersonal, bekaitan dengan pola asuh dan terjadinya kekerasan pada saat masa kecil.

Makanya, peran orangtua itu sangat penting terutama saat anak masuk dalam fase remaja.

Sekadar inget masa remaja dulu, saya juga ngerasa lebih nyaman kalau curhat ke temen. Soal cinta monyet, termasuk hal lainnya. Kayanya, ngeri banget kalau cerita sama nyokap. Takut nggak didengar, takut dimarahin, takut disalahin. Untungnya, rasa takut itu nggak terlalu besar, karena toh saya masih bisa cerita meskipun nggak gitu detail.

Orangtua sebagai penyeimbang hidup


Kalau katanya dr. Fransiska Kaligis dari Divisi Psikiater Anak dan Remaja Departemen Psikiater FKUI-RSCM, figur orangtua sangat penting untuk mengontrol anak yang memasuki masa remaja. Orangtua harus mampu menyeimbangkan anak, dan membuat anak merasa orangtuanya adalah teman.

Kenapa saat memasuki fase remaja, mereka sering males cerita sama orangtua? Susah terbuka sama orangtua?

Ya, karena anak nggak nyaman buat cerita. Baru cerita sedikit, langsung disalahin... baru ngomong A, si ibu udah nyerocos kasih nasihat panjang lebar sampai Z, padahal yang dibutuhin anak sebenernya cuma didengarkan, dipahami apa maunya.

Kondisi yang seperti ini juga yang akhirnya bikin anak cari pemuasan di luar. Misal, dimulai dari ngerokok, lanjut coba-coba narkoba. Terus pacaran, lebih bergantung pada pacar, menganggap pacar adalah segalanya, trus apa-apa dikasih. Makanya begitu ditinggalin sama pacar, langsung drop ke titik terendah. Berasa dunia hancur lebur.

Kalau baca materi dr. Fransiska, termasuk hasil ngobrol sama Rianti, ada poin penting lainnya, bahwa orangtua itu perlu nuruin ego, nurunin ekspektasi, kalau melihat perilaku anak atai mendenger cerita anak yang nggak bisa diterima jangan over reaktif kemudian malah jadi marah-marah ke anak. Kalau gini, anak malah males ngobrol lagi. Lebih banyak ajak anak diskusi.


Anak yang ngalamin depresi ternyata punya hubungan yang kurang baik sama orangtuanya. Merasa nggak didengar, merasa nggak dipedulikan, merasa nggak diinginkan dan merasa kebutuhannya tidak bisa terpenuhi.

Sedih, ya....

Tapi gimana, faktanya masih banyak kok anak-anak yang depresi hingga akhirnya kepikiran buat nyakitin dirinya sendiri. Mau bunuh diri.

Masih nggak percaya? Faktanya banyak, kok. Coba aja cek berita-berita. Berapa banyak berita yang nulis soal remaja bunuh diri?

Kebetulan, salah satu temen saya zaman sekolah juga ada yang sempat nyoba bunuh diri. Tapi kemudian gagal. Sebabnya cuma karena waktu itu dia putus cinta. Ya, kalau dipikir memang kelihatannya 'cetek' banget. Tapi sebenernya nggak sesederhana itu, selain putus sama pacar memang ada sebab lainnya.

Contoh lain, ada salah satu temen kantor pernah kepikiran juga buat bunuh diri waktu remaja. Namanya, Fitri, dia anak ke-3 dari 7 bersaudara. Fitri lahir dari keluarga sederhana. Buat nerusin kuliah aja Fitri ini harus cari beasiswa.

Siapa sangka, ternyata dulu dia punya keinginan untuk melukai diri sendiri. Memang tidak sampai sampe eksekusi. Meskipun baru timbul keinginan, menurut saya sih sudah sangat bahaya.

Saya pun akhirnya minta izin, menanyakan apa kisahnya boleh saya tuliskan di dalam blog. Bukan bermaksud ingin membuka luka lama, tapi saya cukup penasaran apakah keinginan temen saya ini buat bunuh diri ini juga terkait dengan hubungan dengan orangtuanya yang nggak hangat?

Ternyata denger jawabannya, malah bikin mata saya makin terbuka, jangan pernah sekali-kali abai dengan perasaan anak.

Berikut kutipan obrolan kami...

Kejadian kapan, sih, Fit, ketika kepikiran untuk bunuh diri?

Tahun 2010 atau 2011. Waktu awal-awal kuliah, umur 19 tahun, masih terhitung remaja gak ya? hahahaha... Pertama kalinya jauh dari orangtua. Makanya ketika dapat masalah besar langsung down. Ga ada penyemangat atau orang yang bisa ditanyain. Atau keluarga yang bisa mengalihkan dari rasa depresi.

Sempet bener-bener loe lakuin nggak? Ketika itu, terbersitnya bunuh diri dengan cara apa?

Untungnya nggak dilakuin. Ketika itu kepikiran nusuk perut sendiri pake pisau tajam, atau loncat dari lantai paling atas gedung kampus. Tapi karena kampus gue cuma dua lantai, jadi kemungkinan mati kecil, patah tulang atau cacat malah lebih besar. Hahaha. 
Tapi dua duanya gak gue lakuin. Milih ambil wudhu dan sholat Sunnah dua rakaat. Pasrah aja deh, Allah yang punya nyawa gue, ya biar Dia aja yang cabut, gue gak punya nyali buat cabut sendiri, hahaha...

Loe sendiri sadar nggak apa yang menyebabkan keinginan itu muncul?

Sadar. Gue ngerasa hidup gue ga ada gunanya karena hanya bikin malu orangtua. Gara2 status FB gue yg kontroversial, gue dibilang Dajjal, setan berbentuk manusia, dll. Lalu gue melihat ada orang-orang yang selama ini menginjak2 keluarga gue ikutan komen. Itu yang paling bikin paling drop.

Gue mati matian cari beasiswa biar bisa buktiin ke mereka bahwa derajat gak cuma dari kekayaan, tapi juga dari pendidikan. Tapi pas udah kuliah malah bikin tambah masalah. Di situ gue ngerasa jadi anak durhaka, dan hanya bikin malu ortu. Makanya kepikiran pengen bunuh diri.

Banyak yang bilang, anak remaja yang depresi hingga mencoba bunuh diri erat kaitannya dengan hubungan sama orangtua yang ggak hangat, apa kondisi ini berlaku juga buat loe?

Iya. Sejujurnya, saya baru merasa diakui dan dihargai oleh ortu sendiri ketika saya sudah kuliah dan kerja. Dulu sering banget ngerasa jadi anak tiri, kalau bikin salah ortu dan kakak kakak semua marahin, tapi kalau bikin prestasi sama sekali nggak dipuji atau dihargai. Di situ saya merasa nggak ada artinya, capek-capek ikut lomba sana sini kalau tetap ngerasa nggak dicintai.  
Jaman itu hubungan saya dan ortu nggak dekat sama sekali. Biasa ngatasin masalah sendiri makanya ketika dapat masalah besar nggak bisa lari ke ortu karena memang ngak biasa curhat sama mereka.

Menurut loe sendiri, masa remaja elo tuh kaya gimanan sih? Lebih cenderung banyak bahagianya atau sebaliknya? Kenapa?

Lebih banyak ngenesnya deh kalau gak salah, hahaha. Suka sama orang nggak pernah berbalas. Pulang pergi sekolah jalan kaki, padahal temen-temen satu sekolah yang sekampung sama gue sering diantar jemput sama orangtuanya, di situ saya iri banget. Karena tiap kali saya minta jemput justru sampai rumah dimarahin. 
Pernah pulang sekolah lewat sawah aku nangis sejadi jadinya, ngerasa hidup merana amat, nggak ada yang mencintai, temen di sekolah ga ada yang mau nganter pulang, ortu di rumah nggak mau tahu anaknya selamat apa nggak, pulang sore terus. 
Terus karena apek nangis, gue duduk pinggir kali buat nenangin diri, tapi nggak berhasil. Jadi waktu itu gue pulang masih sesenggukan, papasan sama tetangga, di jalan mereka nyapa gue ga nyapa balik karena sibuk nangis. 
Gara-gara itu mereka laporan ke bapak, katanya gue habis diperkosa. Baju kotor, kaki nyeker, nangis kayak orang yang kehilangan harapan hidup. Bapak marah-marah, tapi ga berani ngomong langsung sama gue, nyuruh ibu yang anyain. Segitu nggak deketnya sampe bapak sendiri nggam berani ngomong ke gue buat konfirmasi. 
Intinya masa remaja gue insekuritasnya tinggi banget. Selalu temenan sama anak anak cantik yang dikejar2 sama banyak cowok. Tapi cowok yang suka sama gue sama sekali nggak ada. Orangtua juga nggak pernah kasih perhatian. Akhirnya sering nangis sendirian. Dan gak terbuka sama siapapun. Biasa tertutup. 
Karena anak cewe pertama gue dipaksa dewasa sebelum waktunya.ngurus adik2, bantuin ibu. Sebenarnya itu bukan masalah kalau saja orgtua memberikan perhatian dan kasih sayang yg gue harapkan. Tapi itu ga gue dpt. Akhirnya waktu SMP.aku berlaku dpt anak kecil di sekolah, krn di rumah gabisa jd anak kecil, harus jd dewasa. Selain sering jadi sasaran kemarahan orangtua.

Saat loe kecil atau mungkin remaja, sering dipeluk sama orangtua nggak? Bagaimana dengan kebutuhan loe untuk didengarkan... merasa terpenuhi nggak, Fit?

Seingat gue, ortu dari kecil sampe sekarang gak pernah sama sekali meluk gue. Satu-satunya pelukan dari keluarga kandung yg gue ingat ialah, dari kakak sulung gue waktu nganterin gue kuliah di Jakarta 8 tahun lalu. Sebelum dan sesudah itu gak pernah sama sekali. 
Keluargaku bukan orang yang mengumbar afeksi walaupun pada anak sendiri
Makanya kenapa nggak merasa dicintai, ya karena dimarahin melulu, disayanginya nggak pernah 😅 
Aku baru didengarkan dan dilibatkan dalan masalah keluarga setelah bekerja, ketika aku bisa ngasih pemasukan pada mereka.

Sebelumnya, bahkan untuk masalah sekolah yang ngobrol adalah ortu dan kakak. Aku nggak dilibatin sama sekali. Makanya kesel banget, gue yang sekolah kenapa nggak didengarkan pendapatnya?
Ibu emang lebih deket sama kakak sih. Makanya gue menarik diri, tertutup dari keluarga, nyimpan masalah sendiri. Setiap kali coba ngomong diabaikan, akhirnya kapok dan nggak pernah curhat lagi. 
Sampe sekarang setiap kali pulang, gue hanya merasa disambut oleh dua adik bungsu gue. Sita dan Siti, karena hanya mereka berdua yang keliatan happy kalau gue di rumah.  
Tiap kali nelpon mereka nanya kapan aku pulang. Kalau bapak malah ngomong, ngapain sih pulang yang penting duitnya aja dikirim, hahahaha.... Jahat ya... 
Duh.... gue lagi liputan malah nangis, hahahaa...

Hahaha, duh, maafin yaaa... iyaa nanti ibuk Bumi peluk yaa

Tar kutagih ya pelukannya kalau ketemu....

Jadi, Fit...sebenernya bisa dibilang, faktor yg menghalangi loe nggak jd bunuh diri krn agama ya... bekal loe sama agama cukup

Iya, bisa jadi. Waktu itu gue masih religius banget. Sekarang kan malah nggak terlalu, hehehehe....

***

Gimana? Jadi memang sudah terbukti, ya, kalau peran orangtua itu sangat besar. Mudah-mudahan, sebagai orangtua saya, kita semua bisa sama-sama belajar....

Belajar untuk melihat, mengamati, menyadari, dan tentu aja berupaya untuk mencegah anak merasa depresi hingga punya keinginan untuk mencelakai dirinya sendiri....