Adisty Titania

Jumat, 03 Januari 2020

SehatQ, Sahabat Ibu Saat Sedang Risau

Januari 03, 2020 0
SehatQ, Sahabat Ibu Saat Sedang Risau
"Ibuuuuuu.... teteh muntahnya berdarah. Kenapa tuh, bu? Kasihan teteh..."
Mendengar teriakan Bumi, dari arah kamar mandi yang bilang teteh, mbak yang bantu di rumah muntah darah, saya yang lagi asik baca buku langsung ngibrit ke kamar mandi.

Eh, bener aja. Teteh muntah darah.

Jelas saya panik. Langsung kepikiran, 'Aduh, teteh sakit apa, nih, kok, bisa sampai muntah darah? Padahal semalam saya lihat baik-baik aja. Lha, wong baru pergi tahun baruan sama suaminya ...

"Teh... kenapa? salah makan? Teteh sakit apa? Demam nggak?"

"Iya, bu... semalam memang nggak enak badan. Kaya meriang gitu, tapi saya minum obat, enakan. Bisa tidur. Ini nggak tahu kenapa bisa begini" ujarnya dengan raut wajah yang begitu was-was.

Nggak usah nunggu lama, saya pun langsung minta teteh untuk jalan ke Puskesmas. Kebetulan, nggak jauh dari rumah ada Puskesmas. "Paling nggak, teteh bisa dapat penanganan awal dulu dari dokter," pikir saya.

Setelah hampir satu jam di Puskesmas, teteh pulang ke rumah. Dan dokter bilang kalau teteh itu gejala tipes. Selain itu juga ada faktor maag yang cukup akut yang dialami teteh.

"Tadi saya juga disuntik, Bu... katanya biar nggak muntah darah lagi."

"Ya udah teteh istirahat aja dulu. Jangan lupa makan, minum obat. tidur aja... nggak usah mikirin apa-apa dulu..." 
"Iya, bu.... saya mau tidur aja dulu, ya..."
*hampir 4 jam berselang*

"Ibuuuuuuu....."

Kali ini giliran teteh sendiri yang manggil saya dari arah kamar mandi.

"Duh, apa lagi, nih?" batin saya.

Ternyata begitu saya di pintu kamar mandi, saya tahu kalau teteh muntah darah (lagi).

Begitu, lihat saya langsung bilang ke suami yang kebetulan memang ada di rumah.

"Ya, udah kita ke Rumah Sakit aja, kalau perlu cek darah," kata suami.
Singkat cerita, kami pun langsung bawa teteh ke Rumah Sakit. Setelah ketemu dokter IGD, konsultasi, seperti dugaan sebelumnya teteh dirujuk untuk cek darah.

Alhamdulillahnya dari hasil cek darah, nggak ada yang mengkhawatirkan. Cuma dokter memang bilang, kalau muntah darah itu bisa disebabkan berbagai faktor, salah satunya, ya, karena lambung yang luka.

"Bisa jadi memang ada pembuluh darah yang luka, bu... jadi memang bisa menyebabkan muntah darah."

Duuuh.... ternyata sakit maag memang nggak bisa disepelekan, ya. Ya, apa pun penyakitnya, memang nggak bisa disepelekan.

Memanfaatkan Aplikasi Kesehatan SehatQ

Sebagai ibu yang suka panikan saat tahu anak atau anggota keluarga yang sakit, saya tuh merasa beruntung jadi ibu-ibu milenial di era teknologi kaya sekarang. Soalnya, mau dapetin informasi apa aja, tuh, mudah banget.

Mau nggak mau, teknologi ini juga udah bikin perilaku seseorang dalam perjalanan kesehatannya mulai berubah dan kian terpapar dengan info kesehatan. Tinggal ketik di Mbah Google, sekali klik, ratusan informasi juga bisa langsung didapetin.

PR besarnya, ya, kita aja yang harus pinter nyaring. Mana berita, artikel, atau data apa aja yang akurat. Jangan sampai juga percaya sama hoaks yang jelas-jelas bahaya banget. Hoaks bikin penyakit jadi jadi makin runyam.

Sayangnya, nih, lewat survei yang sempet dilakukan Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) tahun 2017, di Indonesia itu sering banget 'kemakan' berita hoax. Belum dicek kebenarannya, udah main disebar. Dan ternyata hoaks kesehatan di negara ini menempati urutan pertama yang paling banyak disebarkan.

Ngeri banget!

Padahal kalau dipikir-pikir, nggak susah kok, kalau kita mau cek kebenaran berita kesehatan. Bisa manfaatin aplikasi kesehatan yang sekarang ini udah mulai menjamur.

Salah satunya, SehatQ. Saya sendiri sebenernya udah cukup lama tahu soal aplikasi ini.

Jadi, platform SehatQ ini merupakan startup penyedia layanan kesehatan digital yang lahir November 2018 di bawah naungan Sinar Mas. Ya pada udah tahu dong, ya, sama Sinar Mas?

Nah, visi SehatQ ini mau menyediakan layanan end-to-end yang menjawab semua kebutuhan kesehatan. Semua artkel yang dipublish di SehatQ ini juga udah ditinjau sama tim dokter SehatQ, Jadi udah bisa dipastikan kalau informasinya akurat.

Takjubnya lagi, pas saya cari informasi terkait maag sebabkan muntah darah, artikel yang nongol itu langsung dari SehatQ.

Fitur Tanya Jawab SehatQ

Asiknya, nih, tim dokter juga sudah kerjasama dengan SehatQ juga bisa bantu kita untuk kasih ‘pencerahan’ lewat fitur tanya jawab dokter. Makanya, pas momen genting, was-was, bin khawatir soal kondisi kesehatan anggota keluarga, nggak perlu pikir panjang. Langsung keinget sama Aplikasi Kesehatan SehatQ.

Karena cukup penasaran dengan peristiwa yang baru dialami sama teteh, saya pun langsung gunain fitur tanya ke dokter. Dan, wow.... nggak sampai 5 menit, langsung ada dokter yang ngerespon. Namanya dr. Vina Liliana.

Jadilah saya pun langsung tanya-tanya terkait apa yang udah dialamin sama teteh.

Dari jawaban dokternya, saya sih sangat puas, ya. Jelas dan lugas. Bahkan dokternya juga sempat tanya, obat apa aja yang sudah diresepin sama dokternya, termasuk hasil lab-nya.

Berikut screen shoot obrolan sana dengan dr. Vina. Semoga kebaca, yha..... Kalau nggak, silakan langsung diklik biar jelas 😊





Jadi ngebayangin, kalau anak sendiri yang sakit, pasti merasa sangat terbantu kalau dokternya fast respon kaya begini. Bukan apa-apa, kadang kan di situasi tertentu, dokter anak bisa aja sulit dihubungi.

Lagipula, saya juga cukup paham kalau chatting sama dokter juga ada aturannya. Chatting dengan dokter, bukan berarti dokter langsung tau penyakitnya apa.

Biar gimana, dokter juga punya kode etik. Ngambil keputusan perlu dilakukan lewat pemeriksaan, dan penilaian yang teliti. dokter kan bukan cenayang yang bisa periksa pasien dari jarak jauh.

Artinya, fitur ini memang bukan berarti jadi pengganti dokter.

Jadi, tujuan manfaatin fitur Chat Dokter di Aplikasi SehatQ, semata-mata mau tau informasi yang akurat aja. Ibaratnya, kaya temen deket gitu…. Mau curhat sama yang kita percaya. Jadi bantu bikin hati jadi lega.

Cuma itu aja yang bisa didapetin dari platform SehatQ?


Ooooo, tentu saja nggak... Kalau kita memang butuh, bisa dengan mudah terhubung dengan fasilitas kesehatan, dengan fitur booking langsung sesuaikan dengan jadwal dokter yang dibutuhkan. Tinggal pilih, deh tuh. Ada ribuan dokter yang sudah kerjasama, termasuk ribuan fasilitas kesehatan di Indonesia.

Makanya, setelah memanfaatkan fitur chatting dengan dokter akan disarankan untuk melakukan konsultasi secara langsung. Caranya ya, tinggal gunain fitur Booking Dokter. Dari sana bisa bikin jadwal pertemuan secara langsung dengan dokter. Tinggal cari fitur dokter dan cari saja nama dokter yang sesuai. Kalau sudah, ya, tinggal klik.



Kurang apa, coba? Sok, atuh, langsung aja download aplikasi kesehatan SehatQ, bisa di Google Play Store atau Apple Store


Senin, 30 Desember 2019

A Decades of My Milestone, Perjalanan Selama 10 Tahun Terakhir

Desember 30, 2019 0
A Decades of My Milestone, Perjalanan Selama 10 Tahun Terakhir
Udah tanggal 30 Desember aja, nih. Besok udah penghujung tahun 2019, lusa udah tahun 2020.

Wooow... cepet banget waktu berlalu, yhaaa....

Tahun 2019 udah ngapain aja? Tahun depan, 2020 mau ngapain aja? Yang jelas, selama kurun waktu satu dekade ini, dibuka dengan rezeki yang luar biasa banget.


Kayanya, nggak ada salahnya, ya, kalau ngelist hal apa aja yang udah dicapai setiap tahunnya. Semacam milestone kehidupan satu dekade, gitu.


Yuk, deh, mulai satu persatu perjalanan satu dekade ini ada apa aja...


2010 : Dipercaya sama Allah untuk punya anak.  Tepatnya 19 Mei 2010 gue dan Doni terlahir sebagai orangtua.

2011 : Memutuskan nggak kerja di media, nyatanya emang ga cocok, tsaaay.... Akhirnya jadi freelancer. Kerjain apa yang bisa dijerjain.

2012 : ada apa yaaah.... Kok, lupa???

2013 : Setelah bertahun-tahun kerja di media pria dewasa, akhirnya pindah jalur. Kerja di media parenting, Mommiesdaily dan memutuskan pakai jilbab!

2014 : Kali pertama ngajak Bumi jalan-jalan ke pakai passport ke Singapore. Alhamdulillah gratisan karena memang undangan liputan.

Alhamdulillah bisa bikin buku meskipun nulisnya rame-rame bareng kontributor Mommiesdaily. Judul bukunya, 'Me Time, Memastikan Ibu Tetap Waras'.

2015 : Awal tahun, tau-tau ditinggal @nenglita yang memutuskan untuk pindah dari Mommiesdaily.

Keluarga besar liburan ke Bromo, happy banget!

2016 : Pusing cari uang buat renovasi rumah yang udah hampir mau rubuh karena kelamaan dianggurin. Memberanikan diri untuk pinjam uang buat renovasi rumah.

Cobaan terberat  juga dateng tahun ini juga, karena pas ulang tahun ke-6 Bumi operasi usus buntu dan langsung dihantem sama DBD. Ujung-ujungnya sampe ICU, di Rumah Sakit hampir 2 minggu.
Cerita soal ini sempet ditulis di Mommiesdaily, judulnya  Yang Saya Pelajari Saat Menemani Anak di ICU

2017 : Alhamdulillah... Rumah udah berbentuk karena memang renovasinya nyicil.

2018 :  Anak akuh makin gedeee.... Alhamdulillah pertengaan tahun 2018 sudah sunat!

Baca juga : Sunat Anak dengan Sedikit Drama, Kok Bisa?

Menjelang akhir tahun memberanikan diri keluar dari zona nyaman. Pindah ke rumah sendiri dan pindah kantor!

2019 : Setelah 5 tahun, akhirnya di awal tahun memutuskan untuk pindah 'rumah' dari Mommiesdaily ke theAsianparent. Ngerasa bener-bener cukup belajar di MD, alhamdulillah ternyata bener aja di theAsianparent jadi nemu pelajaran baru yang bikin lebih bergairah.

Liburan kenaikan kelas, alhamdulillah bisa roadtrip ke Yogyakarta. Tahun depan inhsaAllah mau ke Labuan Bajo karena dapet rezeki menang juara utama penulisan dari DKT Indonesia. Hadiahnya tiket PP utk 2 orang.

Maunya sih, tahun 2020 lebih bener soal finansial. Soalnya sampai sekarang seringnya kebablasan terus. Jajannya banyak banget!

Jadi, ini yang perlu dibenahin dulu. Pa lagi mimpi masih banyak banget. Mau ningkatin rumahlah, punya kontrakanlah, belom lagi urusan sekolah anak.

Punya anak ke-2? Kayanya urusan ini gue udah legowo, mungkin Allah juga tau kapasitas gue sebagai ibu. Dianggap belum mampu punya dua anak, mungkin?

Maunya sih, tahun depan juga bisa bikin buku. Meskipun masih ngawang-ngawang mau nulis apa, ya, segala sesuatu memang harus dimulai dari niat dulukan.

Untuk satu dekade ini, terima kasih atas naik dan turunnya. Terima kasih untuk rasa sedih, air mata, senyum sekaligus tawa yang sudah sempat hadir.

Minggu, 29 Desember 2019

Pertemanan Dewasa

Desember 29, 2019 0
Pertemanan Dewasa

"If you are not loosing friends, you're not growing up"



"Dis ...elo enak banget, sih, masih sering kumpul sama temen-temen gitu. Kalau liat, gue jadi ngerasa kaya anti sosial."

Beberapa waktu lalu ada temen yang ngomong kaya gini. Dengernya cuma bisa mesem-mesem.

Ya, gimana?

Kenyataannya, hari gini buat ngumpul sama temen-temen deket di waktu bersamaan emang peristiwa langka, kok.

Bahkan, ada kalanya gue pun suka iri pas kalau liat timeline, feed atau IGstory temen-temen yang sering ngumpul sama temen-temennya. Apalagi sampai punya waktu buat nginep dan liburan bareng.

Sementara akuh, mau makan bakso atau mie  aja ayam bareng aja susah bangaaaaat yawlooooh.... *Kraaaay*


Paham, sih, dalam ngejalanin hidup emang nggak boleh bandingin kehidupan kita sama orang lain. Selain bikin capek hati, ya, macem nggak bersyukur aja sama apa yang udah didapetin sekarang. *Nulis sambil ngaca*

Cuma sebagai seorang extrovert, yang merasa dapet energi kalau ketemu sama orang-orang terdekat, berasanya tuh sering kangen aja ngumpul sama temen-temen. Nggak mesti seminggu sekali, atau sebulan sekali, tiga bulan sekali aja udah seneng banget.

Tapi ya, gimana, mengingat sekarang bukan anak ABG yang kayanya bisa bebas wara wiri, ku juga cukup paham kalau udah jadi istri, ibu-ibu, anak dari orang tua, plus mantu, kayanya tuh emang kudu pinter-pinter bikin jadwal di akhir pekan. Belum lagi sama urusan domestik atau mood yang mager. Bawaannya mau selonjoran aja di rumah.

Plus mikirin soal bajet tentunya. Ya, biar gimana ngumpul-ngumpul itu kan juga perlu cuan. Buat bensin, buat bayar grabcar, plus buat jajan. Apalagi kalau buat liburan!

Sekarang, mah, urusan buat ngumpul, ketemu sama temen-temen udah pasti jadi nomer buntut. Nggak jadi prioritas. Bener, tho?

Banyak yang bilang, makin banyak angka usia yang sudah kita punya, ternyata juga akan pengaruh dengan jumlah temen yang makin berkurang. Inner circle-nya jadi cuma itu-itu aja.

Makin tua, sekarang memang milih temen (deket) jadi lebih selektif. Eh, bukan selektif.... Mungkin justru lebih ke seleksi alam. Kalau ternyata udah nggak ngeklik, ya, sudah. Temen yang bakal stay, ya, mungkin akan itu-itu aja.


Atau, mungkin memang sengaja mundur perlahan dari lingkar pertemanan yang dirasa udah ngerasa nggak cocok? Ya, nggak ada salahnya juga, sih.

Bahkan kalau mungkin kita yang ditinggalin temen-temen karena memang alasan di atas. Ya siapa tau kan? Kalau emang begitu, ya, sudah... nggak apa-apa juga.


Apalagi kalau alasanya demi kewarasan jiwa dan raga.

Eh, jadi inget omongan @nenglita, dalam sebuah hubungan, termasuk untuk pertemanan kan memang harus dijalanin sama-sama. Kalau yang satu udah nggak mau, ya, buat apa dipaksain.

Intinya, sih, pertemanan sekarang lebih bisa jadi lebih kompleks. Karena tiap orang udah punya prioritas yang beda-beda (banget), punya kepentingan sendiri, termasuk idealisme dan sudut pandang arti pertemanan itu sendiri kali, ya?

Kalau dulu bisa sering ketemuan, ha ha hi hi bareng, chatting tiap hari, sekarang intensitasnya jauh lebih berkurang.

Kenyataannya, kondisi pertemanan  dewasa kaya gini memang bisa dirasain siapa pun juga, sih. Bahkan di belahan dunia mana pun, kok.

Eh, apa salah? Gue doang yang ngerasain?

Sabtu, 14 Desember 2019

Resolusi 2020: Mau Hidup Sehat dan Bahagia Sampai Tua

Desember 14, 2019 2
Resolusi 2020: Mau Hidup Sehat dan Bahagia Sampai Tua
"Dis....temen aku ada yang meninggal. Dadakan banget. Sebelumnya dia lagi main sama anaknya, tapi tiba-tiba ngerasa nggak enak badan. Nyesek. Nggak ketolong."
Beberapa waktu lalu, suami kehilangan salah satu rekan kerjanya. Meskipun nggak terlalu kenal, dengernya nyess banget.

Kebayang gimana istrinya. Diusia yang masih muda, sudah ditinggal suami dengan cara yang begitu mendadak. Mau nggak mau, harus lanjutin hidup dan ngurusin anak yang masih batita sendirian.

Peristiwa kaya gini, mungkin udah cukup familiar, ya. Tiba-tiba aja denger kabar duka kepulangan temen, sahabat, saudara, atau bahkan pasangan sendiri? Ngebayanginnya aja udah bikin jantung mencelos.

Paham, kalau umur memang jadi rahasia-Nya. Tapi paling nggak, lewat peristiwa kaya gini seharusnya bikin jadi lebih mawas diri. Khususnya soal kesehatan.

Sejak resmi menyandang status jadi orangtua, mau nggak mau pola hidup memang harus diubah. Biar gimana, ada satu doa yang nggak pernah putus dan lupa untuk terus dipanjatkan.


Mudah-mudahan Allah kasih izin saya dan suami untuk bisa terus dampingin Bumi.
Bisa ngeliat dia lulus sekolah, punya gelar, kerja, punya kontribusi buat lingkungannya, nikah, punya anak... Bisa lihat Bumi tumbuh besar, sehat dan bahagia, tentunya saya dan suami pun harus sehat.

Ya, jangan sampai sih menua dengan kondisi sakit-sakitan. Nggak mau juga sampai nyusahin anak atau keluarga. Ngebayangin bisa temenin cucu main di taman, main perang-perangan, role play atau sekadar temenin beli es krim di akhir pekan, kok, kayanya bahagia banget, ya?

Mungkin kelihatannya sangat sederhana, ya? Tapi buat mencapainya tentu aja nggak mudah.

Supaya semuanya bisa terwujud, ya, salah satu kuncinya tentu aja perlu dimulai dengan pola hidup sehat dulu. Terus sekarang pola hidupnya udah bener? Ya, jelas aja belom. Masih jauh dari kata sempurna.

Makanya, nih, di penghujung tahun 2019, resolusi tahun depan nggak mau muluk-muluk. Paling utama, ya, benerin aja dari sini dulu. Mudah-mudahan aja ini jadi langkah awal untuk mencegah berbagai penyakit. Macam hipertensi, stroke atau penyakit jantung.

Penyakit ini kan memang bisa dialamin siapa pun juga. Apalagi penyakit jantung. Tua, muda, ibu hamil, bayi, baik laki-laki atau perempuan. Sayangnya, penyakit jantung pada perempuan justru gejalanya sering terabaikan.

Fakta ini dipaparin dr Sally Aman Nasution, SpPD, K-KV, FINASIM, FACP, dari RSUPN Cipto Mangunkusumo dalam sebuah acara kesehatan. Sedih, ya?

Dari data Riskesdas (Riset Kesehatan Dasar) 2018 bisa dilihat kalau prevalensi penyakit jantung pada perempuan cukup tinggi yakni sebanyak 1,6 persen yaitu 2.110.000 jiwa. Sedangkan pria berada di 1,3 persen sebanyak 1.865.000. Data ini jadi bukti kalau perempuan lebih berisiko ngalamin serangan jantung.

Menurutnya ciri-ciri penyakit jantung memang nggak sama. Bahkan perempuan punya tanda serangan jantung juga beda.


Menurut dr. Sally kadang ada yang nggak ngerasa sakit dada. Tapi ada juga yang bilang kalau ngerasa dadanya seperti ada yang nindihin satu ton, timbul rasa nggak nyaman,  pegal sampai ke punggung, sesak napas, ngerasa capek, berkeringat nggak normal, sampai ngerasin maag, atau sakit ulu hati.

Padahal, penyakit jantung ini bisa dicegah, loh.

Selain memang harus ngehindarin rokok. dr. Sally bilang, kalau merokok, itu sangat 'diharamkan'. "Terutama untuk perempuan, karena risikonya untuk macam-macam itu lebih tinggi. Bahkan, untuk perokok pasif. Jangan salah nikotin itu bisa nempel di baju."

Informasi yang nggak kalah menarik, dr. Sally juga bilang, untuk mencegah penyakit jantung pada perempuan, penting banget buat ngehindarin stress, jangan sampai depresi.
Depresi, jangan salah depresi pada perempuan4r bisa mengganggu hormonal. Dan hormonal imbalance ini bisa mempengaruhi fungsi dari organ jantung.

Makanya, dr Sally, ingetin kalau perempuan itu perlu belajar mengelola emosi yang baik. Supaya nggak gampang marah dan stress. Biar mood lebih baik.

"Ada penelitiannya, kalau perempuan sudah depresi, ya, nggak hanya serangan jantung saja yang bisa terjadi, tapi hormonal imbalancenya yang tadi itu bisa membuat hipertensi, dan gangguan gula. Bagi perempuan itu lebih sensitif ya," katanya.

Vitamin D Bisa Mencegah Depresi


Ngomongin soal ngelola emosi dengan baik, ini sih masih jadi PR besar buat saya. Paling nggak saya cukup sadar diri kalau urat sabarnya cukup pendek. Gampang banget 'ngegass', ngomong suka kenceng macem motor Dodge Tomahawk yang katanya bisa melesat hingga 675 km/jam.

Nah, kebayang nggak gimana kalau saya lagi emosi?

Untung aja kalau di rumah ada suami yang nggak pernah capek ngingetin. Sekarang, karena anaknya juga udah gede, dia juga udah jauh lebih speak up. Kalau liat ibunya udah mulai emosi, langsung bilang, "Ibu nggak usah marah gitu, dong."

Balik lagi ke soal vitamin, ternyata vitamin D itu emang fungsinya banyak banget! Selama inikan orang-orang taunya manfaat utama Vitamin D untuk kesehatan tulang. Padahal mah.... Vitamin D itu super banget karena fungsinya bejibun.  Termasuk ngurangin perasaan depresi.

Dikutip dari laman HalloSehat, vitamin D ini punya peran besar jaga kesehatan mental. Bahkan ini sudah diteliti lebih dari satu dekade terakhir. Salah satu penelitian menyatakan rendahnya kadar vitamin D dalam tubuh berhubungan dengan munculnya gejala depresi.

Sementara penelitian lain menunjukkan bahwa pemberian vitamin D mengurangi jumlah gejala yang dialami oleh penderita depresi.  Kondisi depresi yang disebabkan Seasonal Affective Disorder (SAD) yang terjadi di musim dingin juga berkaitan dengan rendahnya kadar vitamin D dalam tubuh.

Nah, mengingat udah mulai musim hujan yang bikin cuaca jadi dingin, nggak ada salahnya sih, kalau mulai nyiapin diri. Termasuk stok vitamin termasuk vitamin D, misalnya.

Tapi tunggu dulu, minum vitamin juga nggak bisa sembarangan sih. Bukan berarti supaya sehat, segala vitamin dan suplemen diminum. Ya nggak gitu juga. Prinsipnya mah, apa pun yang berlebihan nggak baik. Jadi jangan kebablasan aja.

Terus, berapa banyak vitamin yang dibutuhin? Perlu vitamin apa aja, sih?

Supaya lebih gampang, coba deh, pada download aplikasi Jovee. Udah tahu belom kalau sekarang ada aplikasi yang bisa kita jadiin 'asisten' yang dukung kita hidup sehat?

Jovee memang concern dengan dunia kesehatan, bisa dibilang semacam apotek digital di dalam genggaman.

Ya memang sih, aplikasi Jovee ini fokusnya ke vitamin atau suplemen aja. Artinya memang nggak bisa beli obat-obat secara bebas. Tapi lebih memudahkan dalam pembelian suplemen. Tenang aja, orang-orang di balik aplikasi ini semuanya terpercaya dan aman kok, karena memang ditangani langsung oleh apoteker. Harganya juga boleh diadu.


Jadi, saat download Jovee, di awal kita harus isi data dulu. Nggak cuma nama atau usia, tapi lebih ke segala sesuatu yang bisa gambarin kondisi kesehatan kita. Misalnya, nih, pertanyaan semacam, profil pekerjaan. Seberapa sering aktivitas di luar atau dalam ruangan, berapa lama gunain laptop, bahkan ada pertanyaan seputar kondisi kesehatan kulit.

Makanya, untuk jawab pertanyaan harus jujur.

Nah, dari situ deh, bisa disesuaikan sama kebutuhan vitamin atau suplemen apa. Soal harga juga nggak perlu khawatir, sih. Bisa ngikutin sama budget kok. Mulai dari pilihan yang basic seharga 99 ribu, standar, premium, sampai yang harganya satu jutaaan untuk paket ultimate.

Dan ini sudah bisa dikonsumsi buat sebulan, loh. Kalau sudah dipilih, pesan, bayar, cuzz... Langsung dikirim.



Kebetulan waktu acara peluncurannya saya dateng bereng temen-temen media dan blogger.
Nah, waktu itu Natali Ardianto, selaku CEO Jovee juga sempet mention soal kebutuhan Vitamin D.

Lewat riset yang sudah dilakukan bersama seluruh timnya, memang banyak data yang mempelihatkan kalau Vitamin D itu banyak banget. Selain untuk kesehatan tulang, manfaat vitamin D yang lain juga sangat baik buat kesehatan kulit karena bantu ngilangin jerawat. Termasuk bantu proses kemoterapi untuk penderita cancer, dan bantu ngurangin depresi.

Sayangnya, menurut data yang diungkapkan Natali, 95% perempuan di Indonesia kekurangan vitamin D. Soalnya, saat cahaya matahari yang ngeluarin Vitamin D keluar, justru sudah banyak yang di dalam ruangan buat kerja.


"Saat pukul 9-10 masyarakat sudah di dalam ruangan untuk kerja, padahal saat tersebut yang tepat untuk menyerap Vitamin D," katanya.

Sementara kalau cuma ngandelin dari makanan aja, kebutuhan vitamin itu memang belum tercukupi. Makanya butuh asupan suplemen multivitamin.

Jadi gimana? Supaya tahu kebutuhan vitaminnya apa aja, nggak ada salahnya lho unduh aplikasi Jovee. Nanti bisa langsung dapat rekomendasi vitamin yang sesuai dengan kebutuhan tubuh. Toh, aplikasi ini juga udah tersedia di App store dan Google Play.

Jadi buat apa nunggu lagi?

Kamis, 05 Desember 2019

Pesan untuk anakku Bumi: "Bercanda boleh, asalkan.... "

Desember 05, 2019 0
Pesan untuk anakku Bumi: "Bercanda boleh, asalkan.... "
Beberapa waktu lalu, tepatnya tanggal 22 November, pas lagi asik-asik kerja,  eh ada WhatsApp yang masuk. Isinya cukup bikin kaget.

Pesen yang masuk dari wali kelasnya Bumi, bilang kalau hari itu Bumi udah bercanda berlebihan.

Isinya begini....

Assalamualaikum mom mau info tentang Bumi di sekolah. Hari ini saya berikan hukuman untuk Bumi tidak boleh bermain selama seminggu ke depan. Karena sudah beberapa kali saya tegur Bumi untuk tidak bercanda berlebihan. 
Bumi bermain dorong2an dan tidak melihat ada temannya sedang duduk di karpet. Sehingga meniban temannya dan jodat temannya benjol. Kami kirimkan buku kasus utk ditandatangani, dan senin dibawa kembali. 
Mohon kerjasamanya ya mom untuk menasehati Bumi agar bermain dan bercanda tidak berlebihan. Kami di sekolahpun sudah memberikan pengertian kepada Bumi. Terimakasih mom 🙏🏻

Selain kaget, pas baca wa ini langsung kepikiran juga gimana kondisi temennya Bumi. Mengingat Bumi badannya gede kan, ya... kalau ketiban badan yang beratnya di atas 30 kg, mayan banget rasanya....


Selain itu, langsung kepikiran juga, setelah kejadian, apa Bumi langsung minta maaf ke temennya? Sadar kalau dia memang salah? Kalau salah, ya, artinya memang harus minta maaf duluan.

Alhamdulillah saat ditanya ke Ms-nya, Bumi langsung minta maaf.

PR lain, ya, harus ngobrolin ke Bumi pas udah di rumah.

Akhirnya begitu sampai rumah, mulai deh, mancing sedikit. Pengen tau aja, cerita versi Bumi gimana.

Bumi langsung cerita, kalau di sekolah tadi dia main sama temennya. Cuma karena main dan bercandanya berlebihan, dia dudukin temennya sampe benjol.

Tadi aku tuh, lagi main, bu, sama temen aku. Aku jatoh karena kedorong, nggak sengaja aku dudukin temen aku. Aku nggak liat, dia juga lagi nungging. Akhirnya jidatnya kepentok ubin sampe benjol.

Terus, temen kamu gimana? 
Dia  sampai nangis bu.. 
Wah, kalau gitu kenceng banget, ya. Terus Mas Bumi udah minta maaf belom? 
Udah, kok 
Bagus. Langsung minta maaf, atau baru bilang setelah Ms ingetin? 
Aku langsung bilang, kok. 
Iya, bagus kalau gitu. Temen kamu kan juga pasti sakit, kalau mas Bumi yang kejedot ubin juga gimana rasanya? 
Ya sakit. 
Kalau gitu, lain kali saat main harus seperti apa, Mas? 
Ya, tergantung mainnya kaya apa... Main apa dulu 
Bukan, maksud ibu, setelah kejadian ini kira-kira supaya nggak keulang lagi kaya gitu, Mas Bumi harus gimana? 
Ooooh.... Ya, harus hati-hati. Jangan bercanda berlebihan.Terus Ms kasih hukuman apa ke Bumi? 
Aku seminggu nggak boleh main. Aku kan dapat case book.

HUFFTTT...

Ada-ada, deh,  deh ya. Kalau denger cerita temen lain, pengalaman kaya gini emang pasti ada aja, sih. Ini baru kelas 4 SD. Gimana kalau udah gedean?

Lagian, siapa juga, sih, yang mau kejadian atau kecelakaan kaya gini terjadi?

Bukan cari pembenaran kalau bercanda berlebihan itu boleh. Justru, dari sini paling nggak Bumi bisa belajar, kalau main sama temen, bercanda juga ada aturannya. Bercanda berlebihan emang bisa nimbulin risiko.


Akhirnya, jadi ingetin Bumi lagi soal aturan bermain. Selain memang jangan bercanda berlebihan yang bisa bikin orang celaka. Seperti yang baru aja Bumi alamin, atau malah yang lebih bahaya lagi semacam bercanda narik bangku.

Familar, dong, dengan kasus kaya gini? Dari dulu tuh, udah ingetin Bumi kalau memang lagi bercanda, nggak usah pakai narik bangku segala. Teman celaka dan kesakitan, bukan sesuatu yang seharusnya diketawain.

Menghina, ngeluarin kata-kata yang nggak baik juga termasuk bercanda berlebihan. Jadi pesennya ke Bumi, "Kalau bercanda, jangan pakai kata-kata yang nggak sopan... Termasuk kata-kata yang menghina dan bikin temen kamu jadi sedih"

Aturan lainnya, kalau sedang main... Bercanda sama temen, bukan berarti boleh bohong. Iya bercanda ga perlu bohong segala...misalnya, "Oura-pura yuk, bilang ke bapak kalau tugas kamu belom selesai. Bercanda aja...."

Tanpa sadar, bercanda memang suka diselingi sama bohong bohong kecil. Tapi.....

Itu juga dosa, sayang.....

Ya, nggak ada salahnya, sih, kalau ingetin ke anak, bercanda itu kan tujuannya memang buat seneng-seneng. Supaya bisa ketawa sama-sama. Nah, kalau sampai orang lain celaka, sedih, atau malah kesel karena ngerasa dibohongin, ya, buat apaaaa???

Becanda berlebihan yang ada nanti ujung2nya malah bikin berantem. Kan repot.

Minggu, 01 Desember 2019

Memilih Jadi Awet Muda

Desember 01, 2019 0
Memilih Jadi Awet Muda
Menua itu pasti, tapi terlihat tetap muda itu pilihan.

Quote-nya udah kaya orang-orang bijak belum? Hahahaa...

Jadi inget, deh, ada temen yang pernah bilang, "Dis... elo kok masih kaya anak ABG, sih! Padahal udah punya anak SD"



Sesekali, ada juga kang ojek online yang tanya, "Mau berangkat kuliah, Mbak?"

Entah komentar ini sekadar basa basi, atau mungkin nyindir, yang jelas kalau denger ada orang yang komentar kaya gini, saya mah happy! Serius, deh! Anaknya emang gampangan banget dibikin seneng.

Mungkin, komentar yang kaya emang nggak terlepas karena penampilan hari-hari saya cenderung yang warna-warni. Meriah. Jadi, ya, mau nggak mau jadi kelihatan (lebih) muda.

Serius, deh, saya pribadi memang lebih seneng pakai baju yang berwarna, dan main motif. Bantu jadi mood booster. Nggak tau kenapa, jadi gampang bosan kalau pakai outfit yang polos dengan warna yang standart. Tapi, ini memang balik lagi, tergantung selera...  

Senggaknya dengan style yang saya pilih, bikin lupa kalau beberapa tahun lagi juga udah mau kepala 4!

Sudahlah ya.... Apalah arti angka. Lagian, memang menua itukan nggak mungkin dihindari, yang bisa dilakukan sekarang ya gimana pintar-pintar aja ngerawat tubuh. Nggak cuma dari penampilan, tapi juga gimana harus lebih hati-hati jaga kesehatan secara menyeluruh.

Makan mulai hati-hati, (harusnya) rajin olahraga, tidur yang cukup, sama satu lagi, sih, udah jauh lebih concern sama perawatan kulit. Beruntung banget anak-anak zaman sekarang, hidup di era teknologi, jadi jauh lebih melek dengan segala informasi.

Mau beli apa-apa, kalau ragu dan pengen tau pengalaman orang lain, bisa liat di berbagai review. Skincare guru yang berbaik hati dan kasih edikasi soal beragam produk juga udah banyak. Jadi tinggal menyesuaikan sama kebutuhan dan kondisi kulit sendiri. Satu lagi, sih, jangan lupa sesuaiin sama budget yang dipunya.

Ngomongin soal skincare, beberapa tahun ke belakang saya juga tertarik sama produk yang 'berbau' kandungan retinol.

Retinol, apaan sih?

Jadi, menurut berbagai informasi yang sudah 'dilahap', retinol ini salah satu kandungan yang dipercaya bisa bantu melawan penuan kulit. Jadi, retinol itu semacam kandungan derivatif dari vitamin A yang efektif bekerja untuk merangsang pergantian sel-sel kulit dan meningkatkan produksi kolagen. 

Retinol ini juga kaya anti-oksidan yang bisa bantu menangkal radikal bebas. Jadi nggak heran, ya, kalau retinol ini memang cukup banyak terkandung di dalam produk perawatan kulit.

Dari sekian banyaknya produk yang mengandung retinol, salah satu produk Derma E. Udah pada familar denger produk ini apa belum, sih?



Saya pribadi pernah baca review produk ini di forum Female Daily. Termasuk cari tau pengalaman orang dalam penggunaan produk Derma E. Ya, memang sih, review yang pakai produk ini belum banyak.

Tapi, ya sudahlah.... Prinsipnya, mana juga kita tau hasilnya kalau nggak coba sendiri?

Akhirnya, ketuk palu buat beli. Pakainya belum lama, sih. Kurang lebih hampir sebulanan, deh.

Ini pun belum pakai semua produk secara keseluruhan. Soalnya produk Derma E ini emang cukup lengkap.Ada facial foam, serum, eye cream dan day cream.

Nah, berhubung day cream yang biasanya saya pakai sudah habis, ya, sudahlah jadi harus beli day cream lagi.

Pas lagi liat-liat ke Watson's, ada mbak SPG yang nyamperin.

"Mbak lagi cari apa? Ada yang bisa saya bantu?"

"Oh .... Iya, Mbak... Mau beli day cream aja nih..."

"Sudah coba produk Derma E? Ini produk natural, lho. Bisa dipakai juga siang dan malam. Dan sedang ada diskon, Mbak..."

*Kemudian Mbak SPG nyodorin Derma E Vitamin A creme ke tangan saya*

Ya ampun, Mbak SPG ini tau banget kelemahan saya banget! Denger kata diskon, suka cepet tergoda!

Eh, tunggu dulu.... Pas baca kemasannya, kok, jadi Makin tertarik karena ada embel-embel tulisan anti wringkle. Lalu baca-baca lagi semua ingredients-nya.

Dalam hati, "Umh.. menarik juga.... 113 gram bisa buat dipakai untuk siang dan malam. Jadi bisa lebih hemat!"

Akhirnya, bungkus deh!

Lumayan lah, harga normal 300-an, jadi 250-an. Oh, ya... waktu itu belinya di Watson's PIM.

First impression penggunaan produk Derma E



Terus terang aja, sih, selama ini kalau beli skincare memang nggak harus produk natural. Selain kerena memang produk skincare natural jauh lebih mahal, kulit juga sebenernya nggak sensitive. Jadi perawatannya memang nggak terlalu repot.

Jadi soal embel-embel 'natural' nggak terlalu dipusingin. Sejauh cocok di kulit, harganya juga sesuai, ya sudah. Bungkus!

Tapi bukan berarti nggak penasaran sama produk natural, sih. Biar gimana, namanya juga natural, yang ada dipikiran, bahannya berarti memang natural. Nggak ada tambahan pengharum atau pun sintetis.



Nah, pas pakai produk Derma E ini, ternyata nggak mengecewakan kok. Asli..


First impression-nya... "Umh... Enak juga, nih. Langsung nyerap di kulit dan nggak lengket. Soalnya, paling males kalau pakai produk day cream yang bikin peliket di kulit. Jadi oily dan lama banget nyerapnya, gitu. 

Sementara pas pakai si Derma E ini nggak sama sekali lengket. Begitu dipakai, ya, beberapa menit langsung nyerap ke kulit. Teksturnya juga rich. Pas lanjut ke tahapan makeup (baca: lanjut pakai cushion) juga nggak ada masalah. Cushionnya nempel dan nggak bikin cakey, atau semacam lumer. 

Berhubung cream ini memang bisa dipakai malam hari, ya dicoba juga deh buat night cream. Alhamdulillah, beberapa hari pakai, pas pagi, kulit berasa lebih kenyal. Jauh lebih lembap, gitu.

Baunya juga lembut, nggak nyengat sampai berasa ganggu. Ya, mungkin karena memang ini produk natural kali, ya? Jadi memang nggak ditambahin ini itu.

Sebagai produk natural, Derma E ini memang concern banget soal sustainabel lingkungan untuk keselamatan dan kesehatan kulit. Makanya produk-produknya mengombinasikan formula alami tumbuhan yang paling efektif. Nggak ada, deh, tuh penggunaan paraben, SLS, petrolatum, atau pewarna buatan.

Ntap, ya!

Makanya, kepikiran banget buat beli serumnya. Rencananya, kalau serum yang sekarang masih dipake' udah habis, mau beli aja.


Kalau soal bantu ngurangin atau cegah kerutan, ya, memang belum keliatan, sih. Namanya juga baru pakai, bahkan belum ada sebulan. Soal per-skincare-an kaya gini kan juga butuh proses. Bukan sulap yang baru sekali dua kali pakai hasilnya langsung keliatan. Jadi, sabar aja dulu setidaknya sampai satu kemasan ini habis.

Eh, iya, mengingat cream ini mengandung retinol, saat dipakai siang hari, sunscreen is a must!

Soalnya kandungan retinol ini kerjanya membersihkan sel-sel kulit mati. Artinya, secara otomatis perlindungan kulit pada paparan sinar UV akan ikut berkurang. Supaya kulit tetap terlindungi, selalu gunakan sunscreen SPF 30 sebelum memulai aktivitas di luar rumah.

Tapi apa pun day cream-nya sunscreen jangan sampai ketinggalan, sih! Ini salah satu kunci bikin kulit tetap sehat! Jadi, ya, bisa keliatan tetep awet muda terus gituuu....