Adisty Titania

Kamis, 05 Desember 2019

Pesan untuk anakku Bumi: "Bercanda boleh, asalkan.... "

Desember 05, 2019 0
Pesan untuk anakku Bumi: "Bercanda boleh, asalkan.... "
Beberapa waktu lalu, tepatnya tanggal 22 November, pas lagi asik-asik kerja,  eh ada WhatsApp yang masuk. Isinya cukup bikin kaget.

Pesen yang masuk dari wali kelasnya Bumi, bilang kalau hari itu Bumi udah bercanda berlebihan.

Isinya begini....

Assalamualaikum mom mau info tentang Bumi di sekolah. Hari ini saya berikan hukuman untuk Bumi tidak boleh bermain selama seminggu ke depan. Karena sudah beberapa kali saya tegur Bumi untuk tidak bercanda berlebihan. 
Bumi bermain dorong2an dan tidak melihat ada temannya sedang duduk di karpet. Sehingga meniban temannya dan jodat temannya benjol. Kami kirimkan buku kasus utk ditandatangani, dan senin dibawa kembali. 
Mohon kerjasamanya ya mom untuk menasehati Bumi agar bermain dan bercanda tidak berlebihan. Kami di sekolahpun sudah memberikan pengertian kepada Bumi. Terimakasih mom 🙏🏻

Selain kaget, pas baca wa ini langsung kepikiran juga gimana kondisi temennya Bumi. Mengingat Bumi badannya gede kan, ya... kalau ketiban badan yang beratnya di atas 30 kg, mayan banget rasanya....


Selain itu, langsung kepikiran juga, setelah kejadian, apa Bumi langsung minta maaf ke temennya? Sadar kalau dia memang salah? Kalau salah, ya, artinya memang harus minta maaf duluan.

Alhamdulillah saat ditanya ke Ms-nya, Bumi langsung minta maaf.

PR lain, ya, harus ngobrolin ke Bumi pas udah di rumah.

Akhirnya begitu sampai rumah, mulai deh, mancing sedikit. Pengen tau aja, cerita versi Bumi gimana.

Bumi langsung cerita, kalau di sekolah tadi dia main sama temennya. Cuma karena main dan bercandanya berlebihan, dia dudukin temennya sampe benjol.

Tadi aku tuh, lagi main, bu, sama temen aku. Aku jatoh karena kedorong, nggak sengaja aku dudukin temen aku. Aku nggak liat, dia juga lagi nungging. Akhirnya jidatnya kepentok ubin sampe benjol.

Terus, temen kamu gimana? 
Dia  sampai nangis bu.. 
Wah, kalau gitu kenceng banget, ya. Terus Mas Bumi udah minta maaf belom? 
Udah, kok 
Bagus. Langsung minta maaf, atau baru bilang setelah Ms ingetin? 
Aku langsung bilang, kok. 
Iya, bagus kalau gitu. Temen kamu kan juga pasti sakit, kalau mas Bumi yang kejedot ubin juga gimana rasanya? 
Ya sakit. 
Kalau gitu, lain kali saat main harus seperti apa, Mas? 
Ya, tergantung mainnya kaya apa... Main apa dulu 
Bukan, maksud ibu, setelah kejadian ini kira-kira supaya nggak keulang lagi kaya gitu, Mas Bumi harus gimana? 
Ooooh.... Ya, harus hati-hati. Jangan bercanda berlebihan.Terus Ms kasih hukuman apa ke Bumi? 
Aku seminggu nggak boleh main. Aku kan dapat case book.

HUFFTTT...

Ada-ada, deh,  deh ya. Kalau denger cerita temen lain, pengalaman kaya gini emang pasti ada aja, sih. Ini baru kelas 4 SD. Gimana kalau udah gedean?

Lagian, siapa juga, sih, yang mau kejadian atau kecelakaan kaya gini terjadi?

Bukan cari pembenaran kalau bercanda berlebihan itu boleh. Justru, dari sini paling nggak Bumi bisa belajar, kalau main sama temen, bercanda juga ada aturannya. Bercanda berlebihan emang bisa nimbulin risiko.


Akhirnya, jadi ingetin Bumi lagi soal aturan bermain. Selain memang jangan bercanda berlebihan yang bisa bikin orang celaka. Seperti yang baru aja Bumi alamin, atau malah yang lebih bahaya lagi semacam bercanda narik bangku.

Familar, dong, dengan kasus kaya gini? Dari dulu tuh, udah ingetin Bumi kalau memang lagi bercanda, nggak usah pakai narik bangku segala. Teman celaka dan kesakitan, bukan sesuatu yang seharusnya diketawain.

Menghina, ngeluarin kata-kata yang nggak baik juga termasuk bercanda berlebihan. Jadi pesennya ke Bumi, "Kalau bercanda, jangan pakai kata-kata yang nggak sopan... Termasuk kata-kata yang menghina dan bikin temen kamu jadi sedih"

Aturan lainnya, kalau sedang main... Bercanda sama temen, bukan berarti boleh bohong. Iya bercanda ga perlu bohong segala...misalnya, "Oura-pura yuk, bilang ke bapak kalau tugas kamu belom selesai. Bercanda aja...."

Tanpa sadar, bercanda memang suka diselingi sama bohong bohong kecil. Tapi.....

Itu juga dosa, sayang.....

Ya, nggak ada salahnya, sih, kalau ingetin ke anak, bercanda itu kan tujuannya memang buat seneng-seneng. Supaya bisa ketawa sama-sama. Nah, kalau sampai orang lain celaka, sedih, atau malah kesel karena ngerasa dibohongin, ya, buat apaaaa???

Becanda berlebihan yang ada nanti ujung2nya malah bikin berantem. Kan repot.

Minggu, 01 Desember 2019

Memilih Jadi Awet Muda

Desember 01, 2019 0
Memilih Jadi Awet Muda
Menua itu pasti, tapi terlihat tetap muda itu pilihan.

Quote-nya udah kaya orang-orang bijak belum? Hahahaa...

Jadi inget, deh, ada temen yang pernah bilang, "Dis... elo kok masih kaya anak ABG, sih! Padahal udah punya anak SD"



Sesekali, ada juga kang ojek online yang tanya, "Mau berangkat kuliah, Mbak?"

Entah komentar ini sekadar basa basi, atau mungkin nyindir, yang jelas kalau denger ada orang yang komentar kaya gini, saya mah happy! Serius, deh! Anaknya emang gampangan banget dibikin seneng.

Mungkin, komentar yang kaya emang nggak terlepas karena penampilan hari-hari saya cenderung yang warna-warni. Meriah. Jadi, ya, mau nggak mau jadi kelihatan (lebih) muda.

Serius, deh, saya pribadi memang lebih seneng pakai baju yang berwarna, dan main motif. Bantu jadi mood booster. Nggak tau kenapa, jadi gampang bosan kalau pakai outfit yang polos dengan warna yang standart. Tapi, ini memang balik lagi, tergantung selera...  

Senggaknya dengan style yang saya pilih, bikin lupa kalau beberapa tahun lagi juga udah mau kepala 4!

Sudahlah ya.... Apalah arti angka. Lagian, memang menua itukan nggak mungkin dihindari, yang bisa dilakukan sekarang ya gimana pintar-pintar aja ngerawat tubuh. Nggak cuma dari penampilan, tapi juga gimana harus lebih hati-hati jaga kesehatan secara menyeluruh.

Makan mulai hati-hati, (harusnya) rajin olahraga, tidur yang cukup, sama satu lagi, sih, udah jauh lebih concern sama perawatan kulit. Beruntung banget anak-anak zaman sekarang, hidup di era teknologi, jadi jauh lebih melek dengan segala informasi.

Mau beli apa-apa, kalau ragu dan pengen tau pengalaman orang lain, bisa liat di berbagai review. Skincare guru yang berbaik hati dan kasih edikasi soal beragam produk juga udah banyak. Jadi tinggal menyesuaikan sama kebutuhan dan kondisi kulit sendiri. Satu lagi, sih, jangan lupa sesuaiin sama budget yang dipunya.

Ngomongin soal skincare, beberapa tahun ke belakang saya juga tertarik sama produk yang 'berbau' kandungan retinol.

Retinol, apaan sih?

Jadi, menurut berbagai informasi yang sudah 'dilahap', retinol ini salah satu kandungan yang dipercaya bisa bantu melawan penuan kulit. Jadi, retinol itu semacam kandungan derivatif dari vitamin A yang efektif bekerja untuk merangsang pergantian sel-sel kulit dan meningkatkan produksi kolagen. 

Retinol ini juga kaya anti-oksidan yang bisa bantu menangkal radikal bebas. Jadi nggak heran, ya, kalau retinol ini memang cukup banyak terkandung di dalam produk perawatan kulit.

Dari sekian banyaknya produk yang mengandung retinol, salah satu produk Derma E. Udah pada familar denger produk ini apa belum, sih?



Saya pribadi pernah baca review produk ini di forum Female Daily. Termasuk cari tau pengalaman orang dalam penggunaan produk Derma E. Ya, memang sih, review yang pakai produk ini belum banyak.

Tapi, ya sudahlah.... Prinsipnya, mana juga kita tau hasilnya kalau nggak coba sendiri?

Akhirnya, ketuk palu buat beli. Pakainya belum lama, sih. Kurang lebih hampir sebulanan, deh.

Ini pun belum pakai semua produk secara keseluruhan. Soalnya produk Derma E ini emang cukup facial lengkap.Ada facial foam, serum, eye cream dan day cream.

Nah, berhubung day cream yang biasanya saya pakai sudah habis, ya, sudahlah jadi harus beli day cream lagi.

Pas lagi liat-liat ke Watson's, ada mbak SPG yang nyamperin.

"Mbak lagi cari apa? Ada yang bisa saya bantu?"

"Oh .... Iya, Mbak... Mau beli day cream aja nih..."

"Sudah coba produk Derma E? Ini produk natural, lho. Bisa dipakai juga siang dan malam. Dan sedang ada diskon, Mbak..."

*Kemudian Mbak SPG nyodorin Derma E Vitamin A creme ke tangan saya*

Ya ampun, Mbak SPG ini tau banget kelemahan saya banget! Denger kata diskon, suka cepet tergoda!

Eh, tunggu dulu.... Pas baca kemasannya, kok, jadi Makin tertarik karena ada embel-embel tulisan anti wringkle. Lalu baca-baca lagi semua ingredients-nya.

Dalam hati, "Umh.. menarik juga.... 113 gram bisa buat dipakai untuk siang dan malam. Jadi bisa lebih hemat!"

Akhirnya, bungkus deh!

Lumayan lah, harga normal 300-an, jadi 250-an. Oh, ya... waktu itu belinya di Watson's PIM.

First impression penggunaan produk Derma E



Terus terang aja, sih, selama ini kalau beli skincare memang nggak harus produk natural. Selain kerena memang produk skincare natural jauh lebih mahal, kulit juga sebenernya nggak sensitive. Jadi perawatannya memang nggak terlalu repot.

Jadi soal embel-embel 'natural' nggak terlalu dipusingin. Sejauh cocok di kulit, harganya juga sesuai, ya sudah. Bungkus!

Tapi bukan berarti nggak penasaran sama produk natural, sih. Biar gimana, namanya juga natural, yang ada dipikiran, bahannya berarti memang natural. Nggak ada tambahan pengharum atau pun sintetis.



Nah, pas pakai produk Derma E ini, ternyata nggak mengecewakan kok. Asli..


First impression-nya... "Umh... Enak juga, nih. Langsung nyerap di kulit dan nggak lengket. Soalnya, paling males kalau pakai produk day cream yang bikin peliket di kulit. Jadi oily dan lama banget nyerapnya, gitu. 

Sementara pas pakai si Derma E ini nggak sama sekali lengket. Begitu dipakai, ya, beberapa menit langsung nyerap ke kulit. Teksturnya juga rich. Pas lanjut ke tahapan makeup (baca: lanjut pakai cushion) juga nggak ada masalah. Cushionnya nempel dan nggak bikin cakey, atau semacam lumer. 

Berhubung cream ini memang bisa dipakai malam hari, ya dicoba juga deh buat night cream. Alhamdulillah, beberapa hari pakai, pas pagi, kulit berasa lebih kenyal. Jauh lebih lembap, gitu.

Baunya juga lembut, nggak nyengat sampai berasa ganggu. Ya, mungkin karena memang ini produk natural kali, ya? Jadi memang nggak ditambahin ini itu.

Sebagai produk natural, Derma E ini memang concern banget soal sustainabel lingkungan untuk keselamatan dan kesehatan kulit. Makanya produk-produknya mengombinasikan formula alami tumbuhan yang paling efektif. Nggak ada, deh, tuh penggunaan paraben, SLS, petrolatum, atau pewarna buatan.

Ntap, ya!

Makanya, kepikiran banget buat beli serumnya. Rencananya, kalau serum yang sekarang masih dipake' udah habis, mau beli aja.


Kalau soal bantu ngurangin atau cegah kerutan, ya, memang belum keliatan, sih. Namanya juga baru pakai, bahkan belum ada sebulan. Soal per-skincare-an kaya gini kan juga butuh proses. Bukan sulap yang baru sekali dua kali pakai hasilnya langsung keliatan. Jadi, sabar aja dulu setidaknya sampai satu kemasan ini habis.

Eh, iya, mengingat cream ini mengandung retinol, saat dipakai siang hari, sunscreen is a must!

Soalnya kandungan retinol ini kerjanya membersihkan sel-sel kulit mati. Artinya, secara otomatis perlindungan kulit pada paparan sinar UV akan ikut berkurang. Supaya kulit tetap terlindungi, selalu gunakan sunscreen SPF 30 sebelum memulai aktivitas di luar rumah.

Tapi apa pun day cream-nya sunscreen jangan sampai ketinggalan, sih! Ini salah satu kunci bikin kulit tetap sehat! Jadi, ya, bisa keliatan tetep awet muda terus gituuu....


Jumat, 22 November 2019

Biar Anak Nggak Gampang Sakit Flu, 7 Fakta Ini yang Harus Orangtua Tahu

November 22, 2019 0
Biar Anak Nggak Gampang Sakit Flu, 7 Fakta Ini yang Harus Orangtua Tahu
Ampun, deh! Nih, anak kenapa bolak balik flu melulu, ya? Mana kadang flunya lama banget lagi.... sampe harus izin nggak masuk sekolah. Apa selama ini makanannya nggak bener, ya? Sering banget makan es? Karena faktor cuaca? Atau karena memang belum dapet vaksin influenza?
Heeeellllp.... aku tuh pusing!

Ada yang senasib dan sependeritaan sama aku nggak, sih? Iya, Bumi, tuh, anaknya gampang banget kena flu. Padahal kan, kalau udah kena flu, semua aktivitas jadi keganggu. Boro-boro bisa main di luar rumah, main sepeda, ikutan les renang, atau ke mall, lah wong sekolah aja nggak bisa.

Huhuhu....



Jadi inget, deh, beberapa waktu lalu, Bumi sempet batuk pilek, dan berujung sesek napas. Bengek! Pas ke dokter, dokter curiga kalau Bumi kena pneumonia.

Untuk mastiin apa memang kena pneumonia, jadi harus harus diobservasi. Wajib nginep di rumah sakit, cek darah ini itu. Alhamdulillahnya, hasilnya negatif.

Ngomongin soal pilek, influenzea, beberapa waktu lalu dapet kesempatan untuk ikutan blogger gathering bareng theAsianparent Indonesia. Temanya, "Happy Kids. No Flu Worries". Nara sumbernya ada dr. Attila Dewanti, Sp.A (K), dan Namira Monda yang berbagi pengalaman jagain anaknya supaya nggak gampang sakit influeza.

Biar gimana, kalau anak sakit flu itu kan bisa menghambat aktivitasnya, ya. Mau main dan eksplorasi juga nggak bisa. Padahal, dunia anak-anak itu kan dunia bermain. Perlu banyak terpapar dengan dunia luar. Tapi, di lain sisi. kalau anak sedang main di play ground, di taman, atau sedang ke mall, ya, berisiko juga terpapar kuman dan virus penyakit.

Jadi serba salah, ya?

Padahal kekhawatiran ibu-ibu macam ini, anak gampang kena influenza, bisa diatasi dengan kasih vaksin influenza. Vaksin ini sebenernya juga udah bisa dikasih sejak anak usia 6 bulan.

Apa iya, vaksin influenza sepenting itu?




Iyes! Ternyata, vaksin influenza memang penting. Paling nggak, di acara itu, dr. Atilla udah bikin mata makin terbuka. Banyak fakta menarik yang perlu dipahami ibu-ibu soal penyakit influenza, termasuk soal vaksin influenza.

Fakta pertama, oragtua itu memang harus tahu, kalau common cold dengan influenza jelas beda.

Sampai saat ini, kenyataannya memang banyak yang suka salah paham, masih belum bisa bedain antara pilek biasa atau influenza.

dr. Atilla ngejelasin kalau flu itu singkatan influenza, sementara kalau pilek pilek biasa itu yang dikenal juga dengan common cold.
"Flu itu penyakit pernapasan yang menular, yang disebabkan sama virus influenza, virus inilah yang menginfeksi mulai dari hidung, tenggorokan. Kalau sudah kena, hati-hati kalau nggak diobati, bisa sampai masuk ke paru-paru hingga menyebabkan pneumonia."
Nah, serem banget kan!

Fakta ke-2, dr. Attila juga jelasin kalau bedanya flu dengan pilek biasa juga bisa diketahui dari beberapa gejalanya. Kalau influenza nggak cuma hidung mampet atau bikin hidung sampai meler. Tapi pakai demam bahkan bisa sampai menggigil, muntah-muntah, dan kehilangan nafsu makan.

"Biasanya kalau pilek biasa, anak-anak masih bisa main dan ceria. Gejalanya memang lebih parah yang influenza. Kalau pilek biasanya masih bisa beraktivitas, tapi kalau influenza biasanya cenderung bikin anak cepet lemes karena memang sakit kepala."

Makanya, para ibu itu perlu tau apa aja perbedaannya. Paham mana yang cuma pilek biasa alias common cold, mana yang influenza.

Faktanya ke-3, kalau pada orang dewasa, influenza ini bisa nyerang minimal 2 kali kali dalam setahun. Sedangkan anak-anak, dalam setahun bisa kena sampai 4 kali. Haduuuh....



Gimana, sih, penularannya?

Nah, fakta ke-4 yang nggak kalah penting yang dijelasin dr. Atilla terkait bagaimana soal penularan. Sebenernya bisa dari beragam macam, nih. Kemarin, dr. Atilla kasih contoh, misalnya anak-anak lagi influenza, terus dia bersin dan nutupin pakai tisu, tapi itu tisu nggak dibuang. Ya, sudah... virusnya bakal nyebar dan berisiko nular ke orang lain!

Makanya, penting bagi orangtua untuk ingetin anaknya, kalau lagi flu, bersin pakai tisu, ya, itu tisu wajib dibuang. Lalu jangan lupa deh, cuci tangan. Kalau nggak, ya, virus bisa ke mana-mana!

Fakta ke-5, dr. Atilla bilang kalau virus influenza itu bisa bertahan sampai 48 jam!

Kebayang nggak, sih, kalau ada anak yang lagi influenza terus dia bersin? Itu virus nempel ke mana-mana, lho. Ke kursi atau meja, nah terus orang lain nyentuh meja itu. Ya, udah, yang ada itu virus langsung nyamber! Sakit, deh.

Padahal, usia anak-anak itu memang berisiko banget untuk ketularan. Anak-anak itu kan sedang masa eksplorasi. Seneng pegang ini itu. Bahkan katanya dr. Atilla, dalam waktu 30 menit aja, anak-anak itu bisa 300 kali pegang ini itu.

Jadi, ya, nggak aneh lagi kalau anak-anak memang segampang itu ketularan virus flu.

Pertanyaan selanjutnya, gimana cara ngobatinnya?

Fakta ke-6 yang perlu dipahami soal influenza, yang jelas kalau anak sedang flu, nggak perlu langsung ke warung atau ke apotek nyari antibiotik. Karena pada dasarnya semua penyakit yang subernya virus memang nggak perlu antibiotik.

Pengobatannya itu cuma banyak minum, perbanyak istirahat, sama perhatiin asupan makannya. Vitamin C dari buah-buahan juga bagus banget!

Saat anak flu, ada beberapa hal yang perlu diperhatiin, nih!


  • Pertama, pastiin anak pakai masker atau gunain tisu saat bersin
  • Kedua, ya buang masker atau tisu yang sudah dipakai, jangan sampai ditaro di tas atau di sembarangan tempat
  • Ketiga, langsung cuci tangan pakai sabun
  • Keempat, ya, nggak perlu salam-salaman dulu atau cipika cipiki
  • Kelima, ya kalau bisa bersihin barang atau area yang sepertinya terpapar virus.


Repot? Iya, sih. Tapi memang harus gitu. Kasihan juga anak orang lain bisa kena virus influenza kalau kita nggak ngelakuin langkah-langkah itu.

Biar gimana, sebagai orangtua, saya sendiri juga pasti bakal sebel kalau anak ketularan penyakit dari orang lain. Lah masa, tega saat anak sakit terus ngebiarin penyakitnya nular ke mana-mana?

Fakta ke-7, ya balik lagi soal vaksin influenza. Kenyataannya, ini memang jadi cara yang lebih efektif mencegah virus ini nempel ke tubuh anak. Toh, vaksin ini sebenernya cukup setahun sekali aja.

Kenapa vaksinnya perlu diulang satu tahun sekali? Alasannya, ya, karena vaksin yang dimasukin itu setiap tahun memang akan berubah. Bukan apa-apa, virus itu kan juga pinter. Bisa tahu gimana nularin penyakit. Jadi memang vaksin influenza perlu diulang secara berkala.



Vaksin ini memang membantu mencegah anak kena flu. Ya, kalau memang kena, flu jadi jauh lebih ringan.

"Saat flu, harus diingat kalau bisa terjadi komplikasi. Nah, dengan vaksin ini, komplikasi seperti terjadinya pneumonia bisa dicegah. Karena saat flu, nggak parah. 
Kalau anak sedang batuk pilek, terus napasnya jadi cepet, hidungnya seperti kembang kempis seperti ikan, dan lebih dari 50 kali permenit pernapasannya, ini harus segera ke dokter. Berarti anak sesak. Ini jadi tanda pneumonia, dibarengi dengan panas tinggi."

Jadi kesentil banget, sih, kalau kita memang nggak bisa ngegampangin kalau anak lagi flu. Soalnya, risikonya yang besar banget!  Vaksin flu ini juga sudah bisa dikasih ke anak sejak usia 6 bulan. Jadi, memang nggak ada alasan buat nunda kasih anak vaksin flu.

Brrrrpppp.... mari segera buat jadwal ke dokter anak, dan pastiin Bumi dapet vaksin influenza.